Luncurkan IKI Investasi Jatim dan JOSS Gandos di JILFA 2023, Gubernur Khofifah Optimis Jadi Penguat Ekosistem Investasi yang Clean and Clear

Luncurkan IKI Investasi Jatim dan JOSS Gandos di JILFA 2023, Gubernur Khofifah Optimis Jadi Penguat Ekosistem Investasi yang Clean and Clear
top banner

Luncurkan IKI Investasi Jatim dan JOSS Gandos di JILFA 2023, Gubernur Khofifah Optimis Jadi Penguat Ekosistem Investasi yang Clean and Clear

Surabaya, Nawacita – 2 Februari 2023 – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa terus berupaya melakukan penguatan ekosistem investasi melalui berbagai cara. Kali ini, sebuah langkah besar dilakukan Pemprov Jatim melalui peluncuran Inisiasi Kolaborasi dan Inovasi (IKI) Investasi Jatim dan Jatim Online Single Submission Goes Android Operating System ( JOSS GANDOS ).

Keduanya diluncurkan  dalam rangkaian gelaran Jatim Investment Leaders Forum and Award (JILFA) 2023 di JW Marriot Hotel Surabaya, Kamis (2/2) pagi.

Forum ini diharapkan Gubernur Khofifah dapat terus meningkatkan awareness kepala daerah dalam mengakselerasi pertumbuhan ekonomi di wilayahnya.  Juga untuk meningkatkan komitmen dari kepala daerah di Jatim dalam penyiapan proyek investasi yang clear and clean. Gubernur Khofifah juga berharap, melalui peluncuran kedua inovasi itu akan berperan menjadi penguat ekosistem investasi di Jawa Timur.

Lebih lanjut Khofifah menjelaskan, IKI mencakup tiga hal penting dalam investasi. Pertama ialah inisiasi sebagai jawaban dari tantangan masa depan yang komplek untuk semua sektor, termasuk investasi. Inisiasi lanjutnya, adalah aspek penting yang harus dimiliki oleh seluruh pakar atau pelaku investasi.

Baca Juga : Kunjungan Lapangan Gubernur Jawa Timur di UPT Pengembangan Agribisnis Tanaman Pangan dan Hortikultura : Terus Tingkatkan Inovasi Sektor Pertanian Jatim

“IKI, inisiasi, kolaborasi dan inovasi adalah satu hal yang kita inisiasi pada 12 Oktober 2022 pada HUT Pemprov Jatim kemarin, kami mengusung tiga huruf ini untuk menjadi solusi dari kompleksitas dan ketidak pastian  persoalan global saat ini,” katanya.

Karena menurutnya seorang pakar maupun pelaku investasi harus mampu membaca berbagai kemungkinan yang timbul untuk bisa memudahkan para investor atau bagi pelaku usaha yang sedang mencari investor. Makanya, lanjut Khofifah, penting memiliki jiwa enabler leader yang mampu membuka kemungkinan – kemungkinan solusi dari tantangan yang dihadapi.

“Maka menjadi enabler leader, harus dimiliki pakar investasi yang nanti ada di dalam East Java Investment Committee,” imbuhnya

Kedua, Khofifah menuturkan aspek kolaborasi yang penting dibangun oleh seluruh stakeholder di Jawa Timur. Baik dari sektor horizontal dan vertikal. Hal yang sama juga dibutuhkan untuk membangun iklim dan kinerja investasi yang lebih baik di Jawa Timur.

“Maka kolaborasi harus dilakukan dan memang harus didukung, tidak cukup hanya Pemprov – Pemkab – Pemkot, tetapi bahwa sektor sektor  vertikal lainnya seperti BI, OJK sangat signifikan,  sinergi dengan kampus jadi penting dan pakar-pakar lain,” tegasnya.

Baca Juga : Tetap Produktif Meski sedang di Udara, Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa Diskusi dengan Wapres RI di Heli

Kemudian Inovasi dalam IKI adalah realisasi dari inisiasi yang telah dibangun dengan kolaborasi berbagai pihak. Semua aspek tersebut akan difasilitasi melalui East Java Investment Center, East Java Investment Committee, dan Jatim Investment Hub.

Sementara launching Joss Gandos menurut Gubernur Khofifah adalah bagian dari upgradingdari Jatim Online Single Submission (JOSS) yang telah beroperasi selama tiga tahun yang lalu. Dan saat ini, penambahan kata Gandos atau Goes Android Operating System merupakan layanan Jatim Online Single Submission yang diharapkan menjadi kemudahan akses dan koordinasi para investor dan pelaku usaha yang tengah mencari investor.

“Jadi ini sebetulnya goes Android operating system harapan kita bahwa digital IT akan memudahkan koordinasi dari seluruh stakeholder baik yang sedang menawarkan investasi maupun investornya sendiri,” sebutnya.

Orang nomor satu di Jatim ini menuturkan bahwa IKI investasi Jatim  yang didukung dengan East Java Investment Center,  East Java Investment Committee, dan Jatim Investment Hub serta  Joss Gandos harus terus didorong untuk berkembang. Pasalnya iklim investasi Jawa Timur yang baik harus terus ditingkatkan.

Baca Juga : Gubernur Jawa Timur Paparkan Pengendalian Penanganan Covid-19

“Apakah jatim Investment center, Jatim investment Committee serta Jatim Investment Hub itu akan menjadi bagian dari Penguatan seluruh  seluruh penguatan ekosistem investasi  di Jawa Timur,” tuturnya.

Sebagaimana yang ia ungkapkan bahwa capaian kinerja investasi Jatim mampu melampaui target investasi tahun 2022 yang mencapai 110,3 trilyun dari 80 trilyun target yang telah ditetapkan pada RPJMD. Ia mengatakan bahwa capaian tersebut adalah hasil dari kerja keras semua pihak termasuk BI, OJK, UMKM, pelaku dudika dan dukungan dari kepala daerah Bupati Walikota di Jawa Timur juga sinergi dengan perguruan tinggi.

“Alhamdulillah kita bisa melampaui dengan capaian 110,3 T, tahun 2022. Dari target 80 T  kita bisa mencapai 110,3 T,” ungkapnya.

Oleh karenanya ia berharap kebersamaan yang telah terjalin dapat terus ditingkatkan untuk mendukung akselerasi investasi di Jawa Timur yang selama ini didorong dari sektor konsumsi untuk dialihkan ke sektor investasi.

Gubernur Khofifah berharap akselerasi kinerja investasi  di Jawa Timur diharapkan dapat berseiring dengan pertumbuhan ekonomi yang lebih inklusif. Karena ia menyebut muara dari kinerja investasi dan pertumbuhan ekonomi yang eksklusif adalah kesejahteraan masyarakat.

“Artinya makin tumbuh makin bisa mengurangi kemiskinan karena makin tumbuh makin bisa merekrut tenaga kerja,” pungkasnya.

Baca Juga : Gubernur Jawa Timur Paparkan Pengendalian Penanganan Covid-19

Kolaborasi yang dibangun dari forum JILFA 2023 diharapkan mampu meningkatkan iklim investasi di Jawa Timur serta meningkatkan kapasitas pertumbuhan ekonomi melalui pendekatan investasi, serta implementasi strategis Penanaman Modal.

Sementara itu Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia (Ka. KPw BI) Jawa Timur Budi Hanoto menyampaikan bahwa BI  sangat mendukung inisiatif Pemprov Jatim untuk terus meningkatkan kinerja investasi. Termasuk dibentunya Jatim Investment Comettee dimana BI juga terlibat di dalamnya. Tujuannya adalah untuk mengurai  hambatan-hambatan investasi di Jawa Timur.

“Jawa Timur ke depan ini ingin lebih mengakselerasi pertumbuhan, setelah covid kita ingin pertumbuhan yang tadinya hanya bertumpu pada konsumsi kita ingin lebih inklusif lagi dari investasi dan investasi nya memang harus kita angkat lagi supaya lebih terakselerasi” Kata Budi Hanoto.

Pada kesempatan yang sama orang nomor satu di Jatim bersama Ka. KPw. BI Jatim menyaksikan penandatangan nota kesepahaman atau Mutual of Understanding (MoU) diantaranya PT. Pabrik Kertas Tjiwi Kimia, Tbk Sidoarjo dengan CV. Sun Teknik Pratama Mojokerto yang melakukan kerjasama Bidang Jasa Konstruksi dan Pembangunan.

Lalu PT. Eka Timur Raya Pasuruan dengan UD. Panca Arnys Surabaya yang bekerjasama bidang pemasok kotoran ayam. Kerjasama antara PT. Dwi Prima Sentosa Madiun dengan CV. Panja Indah Gresik di bidang jasa pembuatan cutting board.

Pada kesempatan yang sama, Gubernur Jatim didampingi Ka. KPw BI Jatim menyerahkan 36 penghargaan invesment leader award 2023 yang terdiri dari 5 kategori. Antara lain kategori Kab/Kota Terbaik sebagai Pembina Investasi Daerah Tahun 2022 diberikan kepada Kab. Gresik sebagai terbaik I, Kab. Malang sebagai terbaik II, dan Kab. Probolinggo sebagai terbaik III.

Kategori Kab/Kota Terbaik dengan Kinerja Investasi Terbaik Tahun 2022 diberikan kepada Kab. Gresik sebagai terbaik I, Kota Surabaya sebagai terbaik II, dan Kab. Sidoarjo sebagai terbaik III. Kemudian kategori Penanaman Modal Asing (PMA) diberikan kepada 10 perusahaan yaitu PT. Cargill Indonesia Kab. Gresik, PT. Wilmar Nabati Indonesia Kab. Gresik, PT Wilmar Padi Indonesia  Kab. Ngawi, PT. Paiton Energy Kab. Probolinggo, PT. Sasa Inti Kab. Probolinggo, PT. Dwi Prima Sentosa Kab. Madiun, RS Premier Surabaya Kota Surabaya, PT. Greenfields Indonesia Kab. Malang, PT Liku Telaga Kab. Gresik, dan PT Kutai Timber Indonesia Kota Probolinggo.

Kategori Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) juga diberikan kepada 10 perusahaan yakni PT. Solusi Bangun Indonesia Kab. Tuban, PT. Putera Pacitan Indonesia Sejahtera Kab. Pacitan, PT. Lintech Duta Pratama Kab. Lamongan, PT. PJB Unit Pembangkitan Kab. Probolinggo, PT. Selecta Kota Batu, PT Berkah Kawasan Manyar Sejahtera Kab. Gresik, PT. Indiratex Spindo Kab. Malang, PT. Ekamas Fortuna Kab. Malang, PT. HM Sampoerna Tbk Plant Kab. Probolinggo dan PT. Industri Gula Glenmore Kab. Banyuwangi.

Kategori terakhir yaitu kategori usaha kecil diberikan kepada PT. Nitama Kota Madiun, CV. Megatek Karya Unggul Kab. Malang, CV. Kinarya Berkah Abadi Kab. Malang, PT. Resto Lembah Wilis Kab. Madiun, CV. Logam Indonesia Kab. Tulungagung, PT. Trigon Scientific Indonesia Kab. Tulungagung, CV. Putri Samudra Mandiri Kab. Madiun, PT. Nur Wistara Abadi Kab. Ngawi, Jaya Makmur Utama Kab. Sampang dan UD Rizqi Agung Kab. Ponorogo.

Selain itu juga dilakukan launching IKI Investasi Jatim oleh Gubernur Jawa Timur yang didampingi Ka. KPw BI yang ditandai dengan menancapkan digital key.

dn

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here