AHY Tepis KLB settingan Kerek elektabilitas Partai Demokrat

0
315

PASURUAN, Nawacita – Konflik yang menimpa Partai Demokrat selama dua bulan akibat upaya kubu Moeldoko Cs merebut Partai Demokrat membuat elektabilitas naik tinggi. Namun munculnya Kongres Luar Biasa yang tidak diakui pemerintah itu dipastikan bukan setingan untuk meningkatkan popularitas dan elektabilitas Partai Demokrat.

Penegasan ini dikatakan Ketua Umum DPP Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dalam keterangan Pers, disela konsolidasi internal Partai Demokrat di alam terbuka kaki Gunung Arjuno, Prigen Pasuruan, Senin (05/04/21).

Menurut AHY memang saat sebelum kejadian tersebut, beberapa lembaga survey mengumumkan popularitas dan elektabilitas Partai Demokrat terus bergerak naik, seiring gerakan-gerakan partai yang benar benar menyatu dengan masyarakat yang dilakukan kader-kader Partai Demokrat mulai pusat sampai daerah Kota Kabupaten.
“Kita akui trend Partai Demokrat terus naik. Namun tidak ada niatan kami settingan untuk lebih meningkatkan elektabilits dan popularitas dengan munculnya kasus KLB ilegal oleh kubu Moeldoko cs,” ujarnya.

“Kami tidak punya maksud lain, tidak ada demi meningkatkan elektabilitas, terus kami mencari panggung yang sebetulnya gak diperlukan, tidak. Jadi apa yang kami lakukan dua bulan ini benar-benar murni untuk menyelamatkan kedaulatan partai kami, tidak berpikir kalau begini begitu meningkatkan elektabilitas,” lanjutnya.

Menurut AHY, fokusnya bersama pengurus Partai Demokrat mulai pusat sampai daerah selama dua bulan terakhir tidak lain untuk menyelamatkan partai. Pasalnya, ada jutaan kader dan simpatisan partai yang tidak ingin Partai Demokrat dikuasai oleh segelintir orang yang tidak punya hak. Bukan untuk kenaikan elektabilitas.

“Kalau itu untuk menaikkan elektabilitas yang menjadi motif kami, saya khawatir akan gagal fokus, akan salah fokus, kasus dengan Moeldoko tidak selesai, tujuan menaikkan elektabilitas juga tidak dapat pastinya,” ungkapnya.

“Karena kami fokus harus kita selamatkan partai, karena ini dinantikan oleh jutaan kader dan simpatian PD. Tidak boleh sembarangan dan tidak boleh tidak serius. Dan tidak ada di bayangan kami kalau kemudian itu bisa berpengaruh ke elektabilitas,” lanjutnya.

Bahkan AHY juga mengatakan, saat ini dirinya belum tahu persis bagaimana hasil survei terbaru Partai Demokrat pasca konflik dengan kubu Moeldoko. Meski Sebelum konflik terjadi, Partai Demokrat disebut beberapa lembaga survey sempat berada di tiga besar.

“Tetapi setelah situasi atau prahara ini, kami belum mendapat gambaran lengkapnya atas hasil survei tertentu. Jika ada kami share ke teman-teman wartawan,” pungkasnya. rgo

LEAVE A REPLY