Sosialisasi PIP Puti Guntur di Rungkut, PDIP Surabaya: Bantu Pendidikan bagi Pelajar

0
80

Surabaya | Nawacita  -PDI Perjuangan Kota Surabaya menggelar sosialisasi pencairan bea siswa Program Indonesia Pintar (PIP) di Kecamatan Rungkut, yang dihadiri puluhan orangtua wali murid penerima manfaat, kemarin malam.

Putera-puteri mereka menerima bea siswa program pemerintahan Presiden Jokowi itu, dari Kementerian Pendidikan Nasional. Dijaring melalui jalur aspirasi anggota DPR RI Komisi X, Puti Guntur Soekarno, dari Fraksi PDI Perjuangan Dapil Surabaya-Sidoarjo.

“Kita sampaikan terima kasih dan hormat kepada Presiden Jokowi dan kepada Ibu Puti Guntur Soekarno. Ibu Puti Guntur adalah anggota DPR RI dari PDI Perjuangan, Dapil Surabaya-Sidoarjo. Beliau adalah cucu Bung Karno, sang Proklamator dan Bapak Bangsa Indonesia,” kata Andhy Puryanto, Ketua PAC PDI Perjuangan Kec. Rungkut, dalam sambutannya, Selasa (26/7/2022) malam.

Baca Juga : PDIP Gelar Festival Bakar Ikan Nusantara, Puan: Ketahanan Pangan dan Kedaulatan Pangan Penting

“Terima kasih kepada Ibu Puti Guntur Soekarno, yang selalu memperhatikan pendidikan bagi anak-anak di wilayah Surabaya, terutama Kecamatan Rungkut. Beliau selalu mendedikasikan kerja-kerja legislatif untuk kesejahteraan warga masyarakat,” lanjut Puryanto.

Para penerima PIP dijaring dari pelajar SD yang mendapatkan beasiswa Rp 450 ribu di tahun 2022. Dikirim ke rekening pribadi masing-masing. Kemudian bea siswa Rp 750 ribu untuk pelajar SMP, dan Rp 1 juta untuk pelajar SMA/SMK, di tahun 2022.

“Mohon diperhatikan untuk para orangtua, beasiswa ini untuk membantu biaya pendidikan putera-puterinya. Bukan untuk keperluan lain-lain di luar pendidikan,” kata Achmad Hidayat, Wakil Sekretaris DPC PDI Perjuangan Kota Surabaya.

“Mohon diperhatikan juga batas waktu pencairan. Jangan sampai melewati batas waktu itu,” kata Hidayat.

Kegiatan itu dihadiri oleh Ketua DPRD Kota Surabaya, Adi Sutarwijono, yang juga Ketua DPC PDI Perjuangan Kota Surabaya. Adi berpesan agar para orangtua mendampingi pendidikan dan proses belajar putera-puterinya.

“Saya berharap, para orangtua mendampingi pendidikan dan belajar puteri dan puterinya, memperhatikan lingkup pergaulan mereka. Kita tentu ingin anak-anak kita kelak cakap menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi atau iptek. Mempunyai akhlak yang mulia, menjadi generasi penerus yang hebat di masa-masa mendatang,” ujar Adi.

and

Facebooktwitterlinkedininstagramflickrfoursquaremail

LEAVE A REPLY