Kemenhub Imbau Masyarakat Waspadai Potensi Kebakaran di Sekitar Bandara

Potensi Kebakaran Bandara
ilustrasi kebakaran lahan di area bandara
top banner

Kemenhub Imbau Masyarakat Waspadai Potensi Kebakaran di Sekitar Bandara

Jakarta, Nawacita | Kemenhub mengimbau masyarakat yang tinggal di dekat bandara untuk waspadai potensi kebakaran, baik yang diakibatkan oleh musim kemarau dan angin kencang hingga kecerobohan sejumlah orang yang tidak memikirkan bahaya dan dampaknya.

Musim kemarau dan angin kencang dapat meningkatkan risiko kebakaran di daerah-daerah yang rentan. Terutama daerah yang masih memiliki lahan kosong di sekitar area bandara.

Direktur Jenderal Perhubungan Udara Maria Kristi Endah Murni mengatakan, beberapa kejadian kebakaran yang belakangan ini, terjadi baik secara alami maupun disengaja oleh oknum atau masyarakat yang tidak mengetahui bahayanya membakar sampah atau lahan di sekitar area bandara. Oleh karena itu, seluruh pihak perlu mengambil langkah-langkah pencegahan guna menjaga keselamatan dan keamanan penerbangan.

Ia mencontohkan seperti yang terjadi di Bandara Frans Seda Maumere di Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur pada 17 September 2023 lalu. Sekitar pukul 10.30 WITA ditemukan titik api di luar area bandara berupa lahan pertanian penduduk, dikarenakan tiupan angin yang kencang menyebabkan kebakaran tersebut menyebar hingga masuk ke sisi udara.

Potensi Kebakaran Bandara
ilustrasi kebakaran lahan di area bandara

Petugas Pertolongan Kecelakaan Penerbangan dan Pemadam Kebakaran (PK-PPK) dibantu dengan unit lain kemudian melakukan pemadaman hingga api baru dapat dipadamkan sekitar pukul 14.30 WITA. Tidak ada operasional penerbangan yang terdampak akibat kebakaran tersebut.

Sebelumnya, juga terjadi insiden kebakaran yang sama di Bandara Tunggul Wulung di Cilacap dan petugas PK-PPK sudah bertindak cepat dalam mengatasi kebakaran di bandara tersebut.

Kristi pun mengimbau agar masyarakat tidak membakar sampah atau lahan, terutama di sekitar area bandara.

“Kebakaran akan cepat meluas karena sedang musim kemarau dan tiupan angin relatif kencang sehingga berpotensi mengancam keselamatan dan keamanan operasional penerbangan. Oleh karena itu upaya pencegahan ini sangat penting untuk menjaga kondisi lingkungan yang aman dan kondusif.”

Baca Juga: Kemenhub Bentuk PPIT untuk Pembiayaan Kreatif Non-APBN

Kristi mengingatkan untuk berhati-hati dalam menggunakan benda-benda yang berpotensi memicu kebakaran, seperti terutama puntung rokok dan korek api. Kemudian, pastikan benda tersebut benar-benar berada dalam kondisi padam dan dibuang di tempat yang aman.

Jika masyarakat mengetahui atau melihat tanda-tanda kebakaran, agar dapat segera menghubungi petugas pemadam kebakaran atau nomor darurat setempat dan melaporkan kejadian tersebut ke pihak bandara sehingga dapat membantu mencegah dampak yang ditimbulkan menjadi lebih luas.

“Kami berharap masyarakat dapat mematuhi himbauan ini dan berperan aktif dalam menjaga keselamatan dan keamanan penerbangan. Dengan kerja sama dari semua pihak, kita dapat mengurangi risiko kebakaran dan melindungi operasional penerbangan serta lingkungan sekitarnya,” ujarnya. rpblk

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here