Monday, July 22, 2024
HomeBUMNEkonomi dan BisnisKetua OJK: Kemitraan Mampu Sejahterakan Petani Sawit

Ketua OJK: Kemitraan Mampu Sejahterakan Petani Sawit

Ketua OJK: Kemitraan Mampu Sejahterakan Petani Sawit

Jakarta, Nawacita | Ketua Dewan Komisioner OJK Mahendra Siregar mengatakan kemitraan mampu sejahterakan petani sawit sekaligus mendorong pertumbuhan ekonomi di daerah. Mahendra juga mengapresiasi program kemitraan antara perusahaan sawit Wilmar dan petani plasma kelapa sawit.

“Kerja samanya (kemitraan) sudah, sejak 1993. Dengan kemitraan ini produktivitas petani bisa meningkat. Saat ini sudah naik dua kali lipat, dan akan menjadi tiga kali kalau sudah produktif. Tentu ini akan mensejahterakan petani,” katanya dalam keterangannya di Jakarta, Rabu (2/8/2023).

Sebelumnya OJK berkunjung ke Palm Oil Mill (POM) PT Tania Selatan (Wilmar Group) di Desa Purwo Asri, Kecamatan Lempuing Jaya, Kabupaten Ogan Komiring Ilir (OKI), Sumatera Selatan pada 31 Juli 2023 lalu.

Menurut dia program yang dijalankan saat ini sudah baik dan jika perlu skalanya diperbesar agar jangkauannya lebih luas selain itu diharapkan dapat menjadi contoh bagi perusahaan-perusahaan lain.

Ketua Dewan Komisioner OJK Mahendra Siregar
Ketua Dewan Komisioner OJK Mahendra Siregar

Pada kesempatan itu juga dilakukan Seremoni Pembiayaan Kelapa Sawit dari BPD Sumsel Babel, BRI dan Bank Mandiri kepada koperasi unit desa (KUD) mitra perusahaan perkebunan kelapa sawit dengan total kredit Rp273 miliar.    Diantara penerima pembiayaan tersebut ada tiga mitra PT Tania Selatan yang menerima kucuran dana, yaitu KUD Dwi Jaya, Bumi Jaya dan Tani Mandiri.

Acara tersebut merupakan kegiatan OJK dalam mendukung pembiayaan kepada petani dan peningkatan produktivitas sektor perkebunan kelapa sawit. Menurut Mahendra, sawit telah menjadi komoditas penentu dan penopang perekonomian Indonesia, bahkan menjadi andalan bagi neraca perdagangan nasional dengan kontribusi mencapai 13,50 persen terhadap ekspor nonmigas, dan 3,50 persen dari total produk domestik bruto (PDB) nasional.

OJK berupaya meningkatkan akses keuangan bagi petani sawit karena itu merupakan skema pembiayaan berkelanjutan, dan menopang tiga pilar sustainable finance, yaitu peningkatan kesejahteraan, melindungi lingkungan hidup, dan untuk pertumbuhan.

“Melihat besarnya potensi ekonomi kelapa sawit, OJK bersama stakeholder terkait akan terus mendukung petani sawit untuk mendapatkan akses pendanaan dengan lebih mudah, mendorong pengelolaan proses perkebunan dan penjaminan kualitas produk sehingga produktivitas petani sawit dapat terjaga,” kata Mahendra.

Baca Juga: OJK akan Perketat Batasan Transaksi Pengelolaan Dana Asuransi

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), produksi kelapa sawit nasional pada 2022 sebesar 45,58 juta ton. Sumatra Selatan (Sumsel) menjadi salah satu provinsi yang menyumbang produksi sebesar 3,45 juta ton atau 7,57 persen.

Plantations Head Wilmar Simon Siburat menjelaskan, luas lahan perkebunan sawit masyarakat (plasma) binaan perusahaan di Sumsel saat ini sekitar 13 ribu hektare (ha) dengan 6.431 kepala keluarga (KK).  Pihaknya berkomitmen terus mendorong petani plasma dalam meningkatkan produksinya melalui replanting atau peremajaan tanaman dengan menggunakan bibit sawit unggulan serta perawatan yang baik dan benar.

“Sehingga di sini (plasma) produksinya bisa 6-8 ton per ha di tahun pertama,” ujarnya. antr

RELATED ARTICLES

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Terbaru