UMP 2022 Hanya Naik 1,09%, Komisi XI Sebut Tak Cukup Buat Hidup Buruh 

0
89
Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher

Jakarta, Nawacita – Berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) No 36 tahun 2021 tentang pengupahan, Upah Minimum Provinsi (UMP) 2022 hanya naik 1,09%. Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher menilai rata-rata kenaikan UMP 2022 sama sekali tak memenuhi kebutuhan hidup layak pekerja atau buruh. 

“Jumlah kenaikan ini sangat kecil sekalipun diukur dari sisi inflasi yang hanya merupakan salah satu indikator dalam penentuan upah. Tingkat inflasi tahunan sampai Oktober 2021 saja sudah 1,66 persen. Ini kenapa rata-rata kenaikan UMP hanya 1,09 persen?,” kata Netty, kepada wartawan, Rabu (17/11/2021). 

Lebih lanjut, Netty mempertanyakan terkait metode atau formula apa yang digunakan pemerintah dalam menyusun UMP 2022. Karena meskipun pihaknya menolak UU Cipta Kerja, akan tetapi UU Cipta Kerja juga memuat banyak indikator lainnya dalam menentukan upah. 

“Kami di Fraksi PKS sedari awal memang menolak pengesahan UU Cipta Kerja. Tapi katakanlah pemerintah memakai itu, seharusnya dalam PP 36/2021 juga ada indikator lain seperti tingkat daya beli, tingkat penyerapan tenaga kerja dan median upah. Jadi bukan hanya soal inflasi dan pertumbuhan ekonomi saja,” ujarnya. 

Selain itu, menurut Netty, seyogyanya pemerintah seharusnya memperhatikan dan mempertimbangkan aspirasi pekerja atau buruh yang disampaikan dalam berbagai aksi unjuk rasa dalam beberapa waktu terakhir. 

“Saya meminta pemerintah mencarikan jalan keluar terbaik, dengan bersikap bijaksana atas berbagai aspirasi pada aksi unjuk rasa pekerja/buruh sehubungan dengan kenaikan UMP,” tegas Netty. 

Oleh karena itu, Netty meminta pemerintah mempertimbangkan kebutuhan hidup layak dalam menentukan UMP 2022. 

“Apakah pemerintah sudah melakukan survei terhadap harga bahan pokok di pasar? Jangan hanya berpihak pada kalangan pengusaha, tapi harus memperhatikan juga kesejahteraan dari para pekerja. Apalagi selama pandemi ini kebutuhan dan biaya hidup terus naik” katanya. 

Netty menilai, jika pemerintah berani menaikkan UMP yang berkeadilan, justru akan mempercepat pertumbuhan ekonomi. 

“Apabila UMP naik, maka dengan sendirinya membuat daya beli masyarakat meningkat. Dan itu akan membuat ekonomi nasional tumbuh dan bergerak. Tapi jika UMP tidak naik atau bahkan turun maka konsumsi produk masyarakat juga akan menurun, sehingga lapangan kerja baru sulit untuk dibuka” imbuhnya.

Penulis: Alma Fikhasari

LEAVE A REPLY