Taiwan aktif dalam memerangi kejahatan dunia maya di era pasca-pandemi

0
310

Nawacita – Konferensi Interpol ke-89 dijadwalkan akan diadakan di Istanbul, Turki pada 23-25 ​​November 2021. Huang Jia-lu, Direktur Polisi Kriminal Departemen Kepolisian Kementerian Dalam Negeri Taiwan, mengatakan bahwa dalam memerangi kejahatan dunia maya internasional, Taiwan memiliki keunggulan teknologi jaringan dan pengalaman yang belimpah, Taiwan bersedia bekerja sama dengan Indonesia untuk memerangi kejahatan dan berbagi pengalaman. Karena faktor politik, Taiwan belum dapat bergabung dengan “Interpol” (Interpol).  Beikut adalah artikel yang ditulis olej Direktur Huang menulis artikel untuk meminta bantuan Indonesia dalam mendorong partisipasi Taiwan dalam Interpol :

Virus corona mencuat pada tahun 2020, memicu pandemi global. Taiwan mengalami peningkatan jumlah kasus secara tiba-tiba pada pertengahan Mei 2021. Pada saat bantuan paling dibutuhkan, negara-negara seperti Amerika Serikat, Jepang, Lithuania, Republik Ceko , Slovakia, Polandia, dan negara-negara lain bertanggung jawab atas distribusi vaksin global Platform mekanisme COVAX (Fasilitas COVAX) dan COVAX lainnya menyediakan vaksin secepat mungkin, sehingga Taiwan dapat secara bertahap mengendalikan pandemi, hal ini menunjukkan bahwa komunitas internasional telah memperkuat kerjasama dalam pencegahan pandemi, dan seluruh umat manusia bersama-sama menanggapi tantangan berat yang disebabkan oleh pandemi. Di era pasca-pandemi, dalam menanggapi kejahatan dunia maya internasional, masyarakat internasional juga membutuhkan kerjasama yang sama, dan Taiwan bersedia menjadi bagian darinya.

Pandemi COVID-19 telah meningkatkan pentingnya teknologi internet

Selama pandemi, instansi terkait dari pemerintah Taiwan dan perusahaan swasta secara ketat mematuhi kebijakan pencegahan pandemi untuk menghindari infeksi cluster. Kegiatan kantor beralih bekerja dari rumah, kegiatan pembelajaran diubah menjadi pengajaran online, kebiasaan berbelanja berubah menjadi belanja online, dan industri katering online dan pengiriman online juga bermunculan. Ini adalah perubahan gaya hidup manusia dikarenakan oleh pandemi. Kita dapat memprediksikan bahwa pandemi akan mereda di masa depan, tetapi teknologi Internet telah merambah ke dalam kehidupan, pekerjaan, belajar, atau rekreasi dan hiburan, kita telah membangun gaya hidup baru dalam pencegahan pandemi.

Seperti kita menggunakan teknologi Internet untuk beradaptasi dengan kehidupan pencegahan pandemi, kelompok kriminal juga melakukan berbagai kegiatan kriminal sebagai tanggapan atas kelemahan keamanan teknologi Internet. Oleh karena itu, isu keamanan siber di era pasca-pandemi akan menjadi tugas penting bagi semua negara di dunia untuk menjaga keamanan bersama.

Kejahatan dunia maya tidak mengenal batas dan saling membantu dalam kerjasama lintas negara

Kejahatan yang terjadi di dunia maya, karena sifatnya yang tanpa batas, korban, pelaku, dan lokasi kejahatan semuanya dapat berlokasi di negara yang berbeda. Yang paling umum adalah kejahatan penipuan telekomunikasi yang menggabungkan Internet dan teknologi telekomunikasi, satu-satunya cara hanya melalui kerjasama lintas negara maka kelompok kriminal tersebut dapat diadili.

Pada tahun 2020, polisi Taiwan menggunakan teknologi analisis data besar untuk menemukan kelompok kriminal lintas negara untuk mendirikan ruang mesin penipuan di Montenegro, dan menghubungi polisi Montenegro untuk memberikan bantuan hukum, dan penyelidikan di lakukan oleh Kantor Kejaksaan Khusus Montenegro. Melalui kerjasama polisi Taiwan dan polisi Montenegro, mereka memecahkan tiga ruang komputer penipuan telekomunikasi di Montenegro, dan bersama-sama menangkap 92 tersangka, yang berpura-pura menjadi pejabat pemerintah China, petugas keamanan publik, dan jaksa untuk menipu lebih dari 2.000 korban dan properti di China, kerugiannya mencapai US$22,6 juta. Pelaku, korban, dan lokasi kejahatan dalam kasus ini berada di negara yang berbeda, dan kejahatan dilakukan dengan kombinasi internet dan teknologi telekomunikasi, yang merupakan contoh terbaik dari sifat kejahatan dunia maya lintas negara. Polisi Taiwan dan Montenegro bekerja sama untuk memecahkan kejahatan dan mencegah lebih banyak orang yang tidak bersalah menjadi korban.

Kasus eksploitasi seksual terhadap anak dan remaja adalah kejahatan semua bangsa, dan setiap negara di dunia berusaha sekuat tenaga untuk menghentikan terjadinya kejahatan tersebut,serta membawa pelakunya ke pengadilan. Pada tahun 2019, polisi Taiwan menerima pemberitahuan dari NCMEC-VPN (National Center for Missing and Exploited Children and Virtual Private Network di Amerika Serikat), yang menyatakan bahwa seorang warga negara Afrika Selatan telah mengunggah sejumlah besar gambar pornografi anak-anak melalui internet di Taiwan, dan polisi Taiwan segera menanggapi laporan tersebut, mencari lokasi tersangka dan dalam barang yang disita ditemukan bahwa selain mengunggah foto pornografi anak, tersangka juga diduga melakukan pelecehan seksual terhadap anak-anak di Taiwan dan mengambil foto dan video kegiatan tersebut. Barang bukti pidana dalam kasus ini disimpan pada server di Amerika Serikat, pelaku berkebangsaan Afrika Selatan, dan lokasi kejahatan di Taiwan. Jika informasi terkait tidak diperoleh, dan korban dibawah umur kemampuannya untuk mengungkapkan dirinya terbatas serta dia tidak tahu bagaimana meminta bantuan, maka pelaku akan terus bertindak, menyebabkan lebih banyak anak menjadi korban. Oleh karena itu, kasus ini dapat menjadi terobosan, mengandalkan kerjasama lintas negara untuk berbagi informasi kriminal dan secara efektif mengekang kejahatan.

Polisi Taiwan berkomitmen dalam kerjasama lintas negara untuk memerangi kejahatan, misalnya pada Januari 2020, melalui kerjasama Taiwan, Vietnam dan Amerika Serikat, mereka memecahkan ruang telekomunikasi lintas batas; pada bulan Februari, mereka memecahkan kasus pemalsuan. uang dolar, pada bulan Juli, mereka memecahkan kasus 12 orang yang dicurigai perdagangan manusia dan eksploitasi seksual anak-anak dan remaja.

Polisi Taiwan telah mendedikasikan unit investigasi ilmiah dan teknologi dan penyelidik kejahatan dunia maya profesional. Departemen Kepolisian Kriminal dari Departemen Kepolisian Kementerian Dalam Negeri tidak hanya mendirikan laboratorium forensik digital yang memenuhi standar internasional, tetapi juga menstandarisasi proses analisis kejahatan berbahaya pada tahun 2021.

Mekanisme seperti “analisis perilaku file” dan “analisis koneksi jaringan” telah disertifikasi oleh Yayasan Sertifikasi Nasional TAF untuk mendapatkan sertifikasi ISO: 17025 “Analisis Perilaku Program Windows”, yang merupakan pertama di dunia. Keahlian Taiwan dalam memerangi kejahatan dunia maya dapat berkontribusi pada pembentukan dunia maya global yang lebih aman. Taiwan memiliki teknologi canggih dan pengalaman yang kaya dalam mencegah kejahatan dunia maya internasional dan bersedia membaginya dengan negara lain (termasuk Indonesia).

Dunia yang lebih aman Taiwan juga akan berkontribusi

Organisasi Polisi Kriminal Internasional (INTERPOL) meloloskan The Global Policing Goals pada tahun 2017. Tujuannya adalah untuk membangun dunia yang lebih aman dan berkelanjutan. Di bawah tujuan ini, memerangi kejahatan seperti memerangi pandemi, dan tidak ada lembaga kepolisian dan negara yang harus dikecualikan. Dibutuhkan kerjasama internasional untuk memerangi kejahatan dunia maya dan memperkuat keamanan dunia maya global. Taiwan membutuhkan dukungan semua negara di dunia. Taiwan dapat membantu negara-negara di seluruh dunia dan lebih bersedia untuk berbagi pengalaman untuk membuat lingkungan internet dunia lebih aman. Mohon semua sektor di Indonesia untuk mendukung partisipasi Taiwan dalam Konferensi Interpol sebagai pengamat, dan mengizinkan Taiwan untuk berpartisipasi dalam berbagai konferensi, mekanisme dan kegiatan pelatihan untuk berbagi informasi kriminal lengkap secara real time, menjaga keamanan Taiwan dan Indonesia dan mempererat hubungan kerjasama lembaga kepolisian dari berbagai negara untuk memerangi kejahatan lintas negara.

Direktur Huang Jia-Lu

Dn

LEAVE A REPLY