Pendaki Gunung Lawu Tewas Jatuh ke Jurang

0
1311
Ilustrasi.
Ilustrasi.

JAWA TENGAH, Nawacita Seorang pendaki Gunung Lawu tewas jatuh ke jurang. Gunung Lawu, Jawa Tengah baru dibuka sejak pandemi virus corona. Kapolsek Tawangmangu, AKP Ismugianti mengatakan telah menerjunkan personel untuk melakukan evakuasi terhadap korban.

Tim tersebut merupakan gabungan dari para relawan. ”Saat ini tim sedang melakukan evakuasi di lokasi,” ucapnya saat dihubungi via telepon, Senin (6/7/2020). Ditambahkan oleh Relawan Anak Gunung Lawu (AGL) Budi Santoso bahwa awalnya informasi yang didapat, ada satu orang pendaki yang menghilang.

Di saat yang bersamaan ada informasi yang mengatakan pendaki lainnya meninggal. ”Awalnya infonya simpang siur. Setelah dikonfirmasi, ternyata korban yang hilang dan yang meninggal merupakan orang yang sama,” ucapnya.

Baca Juga: Heboh, Pendaki Gunung Guntur Garut yang Hilang Ditemukan Tanpa Baju

Korban yang bernama Andi Sulis Setiawan (18) ini mendaki gunung Lawu melalui jalur Cemoro Sewu. Dalam rombongannya, Andi bersama dengan lima orang lainnya. ”Kami dapat laporan pukul 09.23 WIB tadi,” ucapnya.

Pasca adanya laporan tersebut tim untuk evakuasi langsung diterjunkan. Pasalnya relawan dari Cemoro Kandang telah mencari korban sejak adanya laporan hilang. Saat ditemukan, korban terjatuh di jurang dengan kedalaman 7 meter.

”Saat ditemukan dia mengenakan celana hitam. Kaos dan hodie-nya ditemukan 300 meter terlepas dari tubuhnya,” ucapnya. Untuk melakukan evakuasi ada sekitar 50 orang tim yang mendaki. Kelimanya terbagi dalam lima tim dengan jumlah yang berbeda.

Saat ini jenazah dari Andi Sulis Setiawan tengah dievakuasi turun. ”Tadi sekitar 17 menit lalu sudah packing, siap untuk diturunkan. Untuk jalurnya mereka anak naik ke Geger Boyo terlebih dahulu, baru kemudian dievakuasi turun,” ucapnya.

Budi mengakui saat ini banyak pendaki yang masih berada di atas. Pasalnya selama beberapa waktu terakhir, banyak pendaki yang naik ke Gunung Lawu. ”Ada kalau 3.000-an orang. Mereka naik dari berbagai jalur, disana sudah seperti pasar malam,” ucapnya.

Hipotermia dan Kurang Perlengkapan

Andi Sulis Setiawan (18) warga Kemuning, Ngargoyoso, Karanganyar, Jawa Tengah merupakan korban yang meninggal di jalur pendakian Gunung Lawu. Andris meninggal diperkirakan karena hipotermia dan kurang perlengkapan.

Baca Juga: Selain Anak Krakatau Lima Gunung Api di Indonesia Tengah Aktif

Salah seorang relawan yang berpartisipasi dalam evakuasi, Andris Dwi Prasetya ini mengatakan dugaan awal yang menyebabkan Andi terjatuh ke jurang dikarenakan kondisi cuaca yang sedang berkabut. Hal inilah yang menyebabkan dirinya terjatuh ke jurang. ”Kondisi cuaca juga dingin. Selain itu dia juga kurang perlengkapan,” ucapnya.

Untuk evakuasinya, sudah ada lima tim yang akan mengevakuasi Andi. Namun regu kelima tidak ikut serta naik hingga ke puncak. Regu kelima ini bertugas hingga pos II untuk membawa logistic. ”Mereka juga yang nanti estafet kalau ada tim dari atas yang kelelahan,” ucapnya.

Andris yang merupakan tim Badan SAR Nasional (BASARNAS) dari Trenggalek ini mengimbau pada para pendaki untuk benar-benar mempersiapkan alat pelindung diri (APD) dan logistik. Sebab, meski ada penjaga di masing-masing pos yang disiagakan, namun untuk pendakian tetap bergantung pada persiapan masing-masing. ”Semua kembali ke pendaki masing-masing,” ucapnya.

suanws.

LEAVE A REPLY