Perayaan 4 Juli Presiden Trump Berubah Jadi Kekacauan

0
84
Perayaan 4 Juli Presiden Trump Berubah Jadi Kekacauan.
Perayaan 4 Juli Presiden Trump Berubah Jadi Kekacauan.

WASHINGTON, Nawacita – Perayaan 4 Juli atau Hari Kemerdekaan Amerika Serikat (AS) di Gunung Rushmore yang dihadiri Presiden Donald Trump berubah menjadi kekacauan, bahkan sebelum acara itu dimulai.

Para demonstran terlibat bentrok dengan polisi bersenjata lengkap di luar lokasi perayaan. Para demonstran dipukul mundur dengan gas air mata ketika mereka mencoba untuk memblokir acara tersebut. Donald Trump berencana untuk mengadakan perayaan 4 Juli di Mount Rushmore akhir pekan ini meskipun terjadi peningkatan tajam kasus virus Corona.

Baca Juga: Presiden Trump Ancam Negara yang Pajaki Netflix

Presiden AS itu akan tiba di South Dakota pada hari Jumat (waktu AS) di mana akan ada pertunjukan kembang api di monumen tersebut. Pertunjukkan itu tidak menggubris kritik dari kepala petugas pemadam tentang bahaya yang ditimbulkan oleh pameran tersebut.

Trump kemudian akan melakukan perjalanan kembali ke Washington DC pada hari Sabtu untuk melihat jalan layang militer di National Mall dan pertunjukan kembang api. Pemerintahan Trump mengatakan itu akan menjadi penampilan terbesar dalam hidup.

Sementara itu rencana di gedung Capitol akan tetap berjalan meskipun ada keberatan dari Walikota Washington Muriel Bowser.

Para kritikus mengatakan situs Gunung Rushmore adalah simbol penindasan Konfederasi, yang telah dibangun di atas tanah yang dicuri dari suku-suku asli Amerika dalam situasi kekerasan. Perayaan yang direncanakan di Mount Rushmore telah membuat jengkel sejumlah pihak di AS, setelah pendukung politik Trump mengatakan acara itu akan berlangsung tanpa jarak sosial.

Gubernur Republik Dakota Selatan Kristi Noem mengatakan masker wajah akan tersedia di acara tersebut tetapi mengatakan: “Kami tidak akan melakukan social distancing”.
“Kami memberi tahu orang-orang yang khawatir mereka bisa tinggal di rumah,” katanya seperti dikutip dari New Zealand Herald, Sabtu (4/7/2020) .

Sekitar 7500 orang diperkirakan akan menghadiri acara tersebut. Kelompok-kelompok aktivis telah lama mempermasalahkan monumen Gunung Rushmore yang sebelumnya dikenal sebagai kawasan Black Hills.
Baca Juga: Presiden Trump Dituduh Berusaha Memecah Belah Amerika

Daerah itu diberikan kepada Lakota Sioux dalam sebuah perjanjian tetapi kemudian diambil dari mereka secara paksa pada tahun 1870-an. Dua dari empat wajah yang diukir di Gunung Rushmore – George Washington dan Thomas Jefferson – juga merupakan pemilik budak.

Diharapkan Trump akan berbicara tentang pengunjuk rasa yang ia klaim sedang berusaha untuk “menghancurkan” AS, menurut seorang pejabat kampanye Trump. Trump akan mengkritik mereka yang berusaha “menghancurkan” sejarah AS dengan “membatalkan budaya”.

“Massa sayap kiri dan orang-orang yang berlatih membatalkan budaya terlibat dalam perilaku totaliter yang benar-benar asing bagi kehidupan Amerika – dan kita tidak boleh menerimanya,” kata pejabat itu kepada BBC, dalam ringkasan komentar yang diharapkan dari Presiden.

Itu terjadi setelah Presiden menghabiskan beberapa hari belakangan ini men-tweet tentang monumen dan patung yang dihancurkan di AS.

sdnws.

LEAVE A REPLY