Kisah Lahirnya Nama Ma’ruf Amin Yang Kini Genap 76 Tahun

0
298
Genap 76 Tahun, Ini Kisah Lahirnya Nama Ma'ruf Amin.
Genap 76 Tahun, Ini Kisah Lahirnya Nama Ma'ruf Amin.

JAKARTA, Nawacita – Hari ini Kiai Ma’ruf Amin genap berusia 76 tahun. Di usianya yang hari ini mencapai lebih dari tiga perempat abad, sosok ulama ini masih terlihat energik. Bahkan, takdir membawanya dipercaya Presiden Joko Widodo maju dalam Pemilu Presiden 2019 sebagai calon wakil presiden mendampinginya.

Setiap harinya, aktivitas Kiai Ma’ruf Amin kini penuh dari pagi hingga malam. Sehari sebelum usianya genap 76 tahun, Kiai Ma’ruf masih berada di Sumatera Utara untuk menjalani safari politik di kawasan Tapanuli. Terbang dari Jakarta, hari Ahad lalu ke Medan lalu menempuh jalan darat kawasan Padang Sidempuan sampai Padang lawas Utara. Lalu kembali ke Jakarta, hari ini dengan setumpuk agenda. Plus menyiapkan diri menjelang debat ketiga pada Ahad 17 Maret 2019 mendatang.

Itu belum kesibukan Kiai Ma’ruf bertemu tamu. Dalam jadwal yang padat, sebelum menjadi calon wakil presiden, kiai juga ke Luar Negeri. Misalnya ke Hongkong, Malaysia, Singapura, Korea bahkan juga Belanda. Setiap akhir pekan, selalu berusaha menengok santri-santrinya di Pesantren Al Nawawi di Banten.

Bagaimana Kiai Ma’ruf bisa memelihara stamina di usianya sudah lebih dari tiga perempat abad? Kiai Ma’ruf Amin mengaku seluruh kesibukannya tak ubahnya pekerjaan rutin selama ini. Sebagai Ketua Majelis Ulama Indonesia Kiai tak henti berkeliling untuk kepentingan umat.

“Ini seperti pekerjaan rutin. Saya biasa keliling daerah. Kuncinya saya mengalir seperti biasanya,” kata Kiai Ma’ruf Amin dalam percakapannya di kediamannya, Jumat 8 Maret 2019.

“Hidup itu harus dijalani apa adanya,“ tambahnya.

Kiai Ma’ruf lahir 11 Maret 1943 di Desa Kresek, sebuah desa Tangerang yang dilintasi jalanan Jakarta Merak. Terlahir sebagai anak semata wayang pasangan KH Muhammad Amin dan Hj Maimunah. Kiai Muhammad Amin memiliki pesantren di Koper, desa tetangga Kresek.

Saat Ma’ruf Amin lahir, Kampung Kresek baru diusik kedatangan pasukan Jepang yang baru saja mengalahkan Belanda. Jepang mendarat di TelukBanten, bersamaan dengan pendaratan di eretan Cirebon 1 Maret 1942.

Sang ayah, Kiai Muhammad Amin sesungguhnya menyiapkan nama khusus untuk anak lelakinya ini. “ Ayah memberi saya nama Maruf Al Kharki” kata Kiai Maruf seperti dituturkan dalam buku KH Ma’ruf Amin, karya Anif Punto Utomo, Maret 2018. Sebuah nama yang menurut Kiai Amin mengandung harapan, agar Ma’ruf menjadi ahli agama sebagaimana sosok seperti Abu Mahfudz bin Firus Al Kharki, seorang ahli sufi dari Persia yang memperoleh nama besar di Irak.

Rupanya nama belakang Al Kharkhi tak sempat bergema di desa Kresek. Tak pernah tertulis di dokumen legal. Sehingga nama belakang ayahnya yaitu Kiai Muhammad Amin yang tercatat karena sangat dihormati. Mulai dari ijazah SD sampai Madrasah. “Jadilah Namanya Ma’ruf Amin” kata Kiai Ma’ruf Amin.

Tapi begitulah kisah sebuah nama. Sekitar 76 tahun kemudian hidup membawa anak yang semula akan diberi nama Ma’ruf Al Kharkhi menjadi Ma’ruf Amin. Sosok yang dikenal sebagai kiai besar, ulama besar yang kini menjadi Umaro, dipilih untuk mendampingi Jokowi memimpin Indonesia periode 2019-2024.

oknws.

LEAVE A REPLY