Field Practice, IPB Gandeng Tokyo University of Agriculture

0
200

BOGOR Nawacita — Sekolah Bisnis Institut Pertanian Bogor (SB-IPB) menjalin kerja sama dengan Faculty of International Agriculture and Food Studies, Tokyo University of Agriculture, Japan (FIAFS-Tokyo Nodai) dalam rangka pelaksanaan Indonesia Bio-Business Field Practice.

Penandatanganan MoA (Memorandum of Agreement) antara Dekan SB-IPB, Prof  Noer Azam Achsani dan Dekan FIAFS-Tokyo Nodai, Prof  Keisuke Suganuma dilakukan di Gedung Academia Center, Setagaya Campus, Tokyo University of Agriculture, Senin (4/3).

Penandatanganan MoA tersebut disaksikan  Ketua Department of Agribusiness Management, Prof Shiro Tsuchida,  serta   Prof  Katsumori Hatanaka, Dr  Ramadhona Saville dan Dr  Riskina Juwita dari Tokyo Nodai.  Sedangkan dari IPB hadir Wakil Dekan Akademik dan Kemahasiswaan SB, Dr  Idqan Fahmi;  Ketua Program Studi Sarjana SB, Dr  Hartoyo,  dan Dr Siti Jahroh.

Menurut Prof Azam, Field Practice merupakan salah satu mata kuliah wajib dengan 2 SKS di Department of Agribusiness Management (sebelumnya International Bio-Business) FIAFS-Tokyo Nodai. Field Practice  merupakan praktik langsung di lapangan berdasarkan teori atau pemahaman mata kuliah yang diajarkan di dalam kelas.

Field Practice ini dilaksanakan di dalam dan di luar negeri Jepang. Di luar negeri Jepang pernah dilaksanakan di Thailand dan  Amerika Latin serta di Filipina yang rutin setiap tahun.

“SB-IPB membuat proposal untuk pelaksanaan Field Practice di Indonesia dan disetujui oleh FIAFS-Tokyo Nodai. Mulai  tahun 2020 dan selanjutnya, sekitar 15 mahasiswa dari Department of Agribusiness Management akan melakukan Field Practice di Indonesia,” kata Azam , Kamis (7/3).

Ia menyebutkan,  SB-IPB akan memberikan kredit 1 SKS dan mahasiswa SB-IPB sekitar lima  orang yang berminat bisa mengikuti program yang direncanakan berlangsung selama sebelas hari. Selain kuliah pembekalan di Tokyo Nodai, para mahasiswa akan mendapatkan perkuliahan selama satu hari sebagai pendahuluan, kemudian praktik langsung di lapangan dan ditutup dengan presentasi mahasiswa.

“Dengan resminya kesepakatan kerja sama SB-IPB dan FIAFS-Tokyo Nodai, maka dalam tahun ini bisa dilakukan seleksi pemilihan mahasiswa yang berminat mengikuti Indonesia Bio-Business Field Practice sehingga pada Agustus tahun 2020 bisa mulai dilaksanakan,” jelas  Azam.

Sebelum penandatanganan MoA, pihak SB-IPB bertemu dengan Presiden Tokyo University of Agriculture (Tokyo Nodai), Prof  Katsumi Takano yang menyambut baik rencana pelaksanaan Indonesia Bio-Business Field Practice.  Katsumi menekankan sejarah panjang kerja sama IPB dan Tokyo Nodai, banyak kegiatan yang sudah dilaksanakan.

Contohnya,  penerimaan mahasiswa IPB menjadi full time students Tokyo Nodai yang sudah dilaksanakan sejak tahun 1998, keaktifan IPB dalam ISSAAS (International Society for Southeast Asian Agricultural Sciences) dan ISS (International Students Summit) yang dilakukan sejak tahun 2001.

“Kami mengapresiasi Rektor IPB, Dr  Arif Satria yang bersedia menjadi tuan rumah ISS 2020. Ke depannya kami  mengharapkan banyak lagi kegiatan yang bisa dilakukan bersama dengan IPB,” kata  Katsumi.

Azam Achsani, menyampaikan terima kasih atas penerimaan dari Tokyo Nodai dan akan mengembangkan lebih banyak kerja sama di masa yang akan datang.

Berkaitan dengan rencana pelaksanaan ISS 2020 di IPB, pihak IPB juga mengadakan pertemuan dengan Center for International Program (CIP) Tokyo Nodai, Direktur Prof Yoichi Sakata;  Wakil Direktur, Prof  Kojiro Suzuki; dan Ms Naho Goto. CIP menyampaikan persiapan ISS 2019 dan kemungkinan beberapa hal yang bisa diadopsi oleh IPB untuk pelaksanaan ISS 2020.

rp

LEAVE A REPLY