Pakde Karwo: Pemprov dan Polda Jatim Dorong Pemuda Jadi Entrepreneur Dalam Bingkai NKRI

0
503

Trawas, Nawacita.co – Pemprov dan Polda Jatim bersinergi mendorong pemuda menjadi entrepreneur dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Dorongan kepada para pemuda tersebut dipilih karena mereka dipandang memiliki semangat berjuang melalui wirausaha dengan tetap memperhatikan persatuan dan kesatuan Republik Indonesia.

“Peran pemerintah bagi pemuda konsepnya enabling yaitu mendorong kreativitas. Sebab wirausaha itu inovasi dan kreativitas. Tetap diingat pemuda juga harus menjaga NKRI,” ujar Gubernur Jatim Dr. H. Soekarwo saat membuka Jambore Kebangsaan dan Kewirausahaan Jawa Timur 2018 di Ubaya Training Center (UTC), Trawas Mojokerto, Jumat (14/12) pagi.

Ia menjelaskan, salah satu bentuk dorongan itu melalui penyelenggaraan Jambore Kebangsaan dan Kewirausahaan Jawa Timur 2018 yang digagas Kapolda Jatim dan didukung penuh Pemprov Jatim. Diharapkan, melalui jambore tersebut, para pemuda di Jatim semakin bangkit jiwa wirausaha dan kreativitas mereka.

“Melalui jambore ini, para pemuda menjadi calon wirausaha yang akan diberikan pendidikan kewirausahaan, diketemukan dengan pengusaha, serta disalurkan pembiayaan melalui perbankan,” kata Pakde Karwo sapaan akrab Gubernur Jatim.

Sementara itu, Kapolda Jatim Irjen Pol Luki Hermawan menjelaskan, melalui jambore pemuda ini diharapkan agar seluruh organisasi kepemudaan bisa semakin bersatu, serta mampu memunculkan ide-ide baru di Jatim.

“Kami akan berusaha merangkul seluruh organisasi kepemudaan atau kemahasiswaan untuk menjadi suatu wadah berskala nasional atau Jawa Timur,” ujarnya.

Sedangkan untuk mengantar NKRI harga mati, Kapolda Luki Hermawan menjelaskan, yang harus dilakukan adalah semua pihak harus bersatu termasuk pemuda dan mahasiswa. “Mewujudkan satu untuk negeri ini, seluruh pemuda dan mahasiswa harus bersatu,” pungkasnya.

Jambore Kebangsaan dan Kewirausahaan Jawa Timur 2018 yang bertema “Satu Untuk Negeriku” diikuti sebanyak 25 Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) se-Jatim dengan peserta 850 pemuda

Dny

 

LEAVE A REPLY