Golkar Tepis Isu Jokowi Capres Tunggal

0
311
Ace Hasan Syadzily
Ace Hasan Syadzily

Jakarta, Nawacita – Partai Gerindra menuding pemerintah menginginkan Pilpres 2019 diikuti calon tunggal. Golkar pun menyebut ketakutan Gerindra itu tak beralasan.

“Sekarang tugas partai politik adalah bagaimana melaksanakan UU tersebut,” kata Ketua DPP Golkar Ace Hasan Syadzily kepada wartawan, Jumat (2/3/2018).

Partai Gerindra disarankan lebih baik fokus membangun koalisi dengan parpol lain jika ingin memajukan capres. Menurut Ace, saat ini peluang tersebut masih terbuka.

“Yakinkan dong partai lain untuk memenuhi ambang batas seperti yang dipersyaratkan UU tersebut,” ujar anggota Komisi II DPR itu.

“Saya kira masih sangat mungkin dan terbuka lebar untuk mencari koalisi dukungan dalam capres 2019 nanti,” imbuh Ace.

Sebelumnya diberitakan, Gerindra mencurigai adanya keinginan partai pendukung pemerintah mewujudkan calon tunggal pada Pilpres 2019, yakni hanya Joko Widodo (Jokowi). Caranya melalui aturan ambang batas capres atau presidential threshold sebesar 20-25 persen di UU Pemilu.

“Kami sebenarnya sudah mendeteksi, mengendus, sejak awal sejak pembentukan UU Pemilu itu dari partai pendukung pemerintah, bahkan draf dari pemerintah itu dimungkinkan untuk adanya calon tunggal. Itu kami tentang, seharusnya tidak boleh ada calon tunggal,” kata Ketua DPP Gerindra Ahmad Riza Patria, Kamis (1/3).

“Pada akhirnya dimungkinkan adanya calon tunggal, pasalnya ada jadi melawan kotak kosong. Itu yang kami deteksi dan Fraksi Gerindra keberatan,” imbuhnya.

Diketahui, hingga saat ini masih ada lima parpol yang belum secara resmi menyatakan dukungan di Pilpres 2019. Selain Gerindra, masih ada PAN, PKS, PKB, dan Partai Demokrat.

dtk

LEAVE A REPLY