Bank Indonesia Imbau Masyarakat Waspadai Peredaran Uang Mutilasi

uang mutilasi
uang mutilasi
top banner

Bank Indonesia Imbau Masyarakat Waspadai Peredaran Uang Mutilasi

Jakarta, Nawacita | Bank Indonesia mengimbau seluruh masyarakat untuk lebih waspadai peredaran uang mutilasi. Uang mutilasi yaitu uang asli yang disobek, lalu disambungkan dengan uang palsu.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono di Jakarta, Jumat (8/9/2023) membenarkan adanya uang mutilasi tersebut dengan ciri-ciri uang mempunyai nomor seri yang berbeda. Uang tersebut tergolong sebagai uang yang separuh asli separuh palsu dan tidak dapat digunakan sebagai alat transaksi atau alat pembayaran.

“Uang yang diragukan keasliannya sebagaimana video yang beredar merupakan salah satu kategori merusak uang rupiah, sebagaimana Pasal 25 Ayat (1) UU Mata Uang No. 7 Tahun 2011,” kata Erwin.

uang mutilasi
uang mutilasi

Adapun uang mutilasi yang beredar menjadi bahan perbincangan di masyarakat setelah viral sebuah video di media sosial yang menunjukkan uang besaran Rp 100 ribu dengan nomor seri yang berbeda di media sosial.

Berdasarkan Undang-Undang (UU) Mata Uang Nomor 7 Tahun 2011, yang dimaksud dengan “merusak” adalah mengubah bentuk, atau mengubah ukuran fisik dari aslinya, antara lain membakar, melubangi, menghilangkan sebagian atau merobek. Dalam kasus itu, uang yang dirusak secara sengaja tidak sah untuk digunakan dalam transaksi.

Erwin menyampaikan kepada masyarakat apabila menemukan uang yang dimaksud, dapat segera meminta klarifikasi dari BI. Kemudian masyarakat juga diimbau untuk tetap memerhatikan desain uang rupiah.

Baca Juga: Inilah Langkah Bank Indonesia Stabilkan Ekonomi Jawa Timur Triwulan II 2023

“Kami mengimbau masyarakat untuk mengenal, merawat dan menjaga dengan baik rupiah melalui 5 Jangan: jangan dilipat, jangan diremas, jangan dicoret, jangan dibasahi, dan jangan distaples. Uang rupiah yang terawat akan memberikan kemudahan bagi masyarakat dalam mengenali ciri-ciri keasliannya,” ujarnya.

Lebih lanjut, Erwin juga mengingatkan bahwa rupiah adalah simbol kedaulatan negara, yang mana merupakan bagian dari perjalanan bangsa Indonesia. Di dalamnya berisi cerita dan narasi tentang keberagaman dan persatuan, juga dicantumkan para pahlawan nasional serta kekayaan bangsa.

“Cintai rupiah menjadi wujud mencintai Indonesia, Bangga Rupiah sama seperti menjaga kedaulatan bangsa dan negara, sedangkan Paham Rupiah adalah wujud menjaga stabilitas perekonomian Indonesia,” katanya. antr

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here