Teten Tolak Tiktok Jalankan Bisnis Medsos dan E-commerce Bersamaan

Teten Tolak Tiktok Jalankan Bisnis Medsos dan E-commerce Bersamaan
top banner

Teten Tolak Tiktok Jalankan Bisnis Medsos dan E-commerce Bersamaan

Jakarta, Nawacita – Menteri Koperasi dan UKM (Menkop UKM) Teten Masduki ingin Indonesia mencontoh Amerika Serikat (AS) dan India yang berani melarang TikTok menggunakan platform tersebut sebagai tempat berjualan.

“India pun berani menolak TikTok, kenapa kita enggak? Amerika juga melarang TikTok. Jualannya boleh, tapi enggak boleh disatukan dengan media sosial. Di kita, media sosial, dia juga jualan,” tegas Teten dalam Rapat Kerja (Raker) bersama Komisi VI DPR RI di Senayan, Jakarta Pusat, Senin (4/9).

“Kita tahu dari survei dan riset, orang belanja online itu dinavigasi serta dipengaruhi perbincangan di media sosial. Apalagi nanti payment system sama (via TikTok), pembiayaan, logistiknya mereka semua. Ini monopoli,” sambungnya.

Ia pun mengkritik Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) yang dianggap kurang perhatian dengan kasus perdagangan crossborder alias lintas negara yang merugikan UMKM tanah air. Untuk itu, Teten bakal bertemu dengan pejabat KPPU dalam waktu dekat.

Baca  Juga : MenkopUKM Teten: Impor Ilegal Pakaian Bekas Ancam UMKM dan 1 Juta Tenaga Kerja

Di lain sisi, Teten meminta Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia memperketat Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI) 63121 bagi portal web dan/atau platform digital tanpa tujuan komersil (nonprofit). Alasannya, agar barang-barang impor tidak langsung bebas dijual di marketplace.

“Sedikit saya mau tambah dari Pak Teten. Itu benar Pak Martin (Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Martin Manurung), kenapa? Negara kita terlalu bebas hanya karena supaya tidak dibilang ketinggalan. Itu e-commerce di China memang semua dibuka? Enggak. Di India itu lebih parah lagi,” ucap Bahlil.

Bahlil menegaskan pasar besar yang dimiliki Indonesia tidak dibarengi dengan upaya memagari produk-produk tanah air. Ia mengatakan salah satu penyebabnya adalah aturan yang belum memadai.

“Jadi, Pak Teten mohon maaf, tanpa aturan ada, saya sudah sampaikan ke deputi saya ‘Lock itu izin di KBLI e-commerce yang datang tidak dulu didaftarkan langsung main jualan saja’. Aku sudah tutup. Gak apa-apa saya lapor DPR, kalau memang orang komplain, saya hadapi saja,” ungkapnya.

Baca  Juga : Menteri Teten Optimis Talenta Wirausaha BSI Buka Banyak Peluang Lapangan Kerja

“Suara wong cilik itu harus begini Bu Evita (Anggota Komisi VI DPR RI Fraksi PDIP Evita Nursanty), korelasi dengan regulasi. Ini serius. Jadi, Pak Teten itu sudah betul. Kalau enggak, habis kita. Ini serius,” imbuh Bahlil.

Ia mengatakan siasat licik yang dilakukan pihak luar adalah menjual produk serupa dengan harga rendah, lalu mengakuisisi UMKM-UMKM kecil di tanah air. Setelah pedagang lokal bangkrut, oknum tersebut bakal bermain dengan volume lebih besar dengan permainan harga

cnn

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here