Kunker ke BBWS Bengawan Solo, Komisi D Segera Realisasikan Pintu Kuro Lamongan

Kunker ke BPWS Bengawan Solo, Komisi D Segera Realisasikan Pintu Kuro Lamongan
top banner

Kunker ke BPWS Bengawan Solo, Komisi D Segera Realisasikan Pintu Kuro Lamongan

Solo, Nawacita | Pintu Kuro Lamongan akan segera direalisaikan tahun ini untuk upaya pengurangan banjir di lamongan. Ini menyusul hasil Komisi D DPRD Jatim yang melakukan kunjungan kerja ke BBWS Bengawan Solo.

Dimana dalam kunjungan tersebut, pihak Dinas PU Sumber Daya Air (SDA) Provinsi Jatim, menyatakan bahwa pintu air Kuro di Lamongan akan selesai perbaikan tahun 2023.

“Alhamdulillah sudah ada pernyataan dari Dinas PU SDA bahwa tahun ini pintu kuro yang merupakan tinggalan Belanda yang saat ini di lakukan perbaikan akan bisa berfungsi normal lagi akhir tahun 2023 ini,” ujar anggota Komisi D DPRD Jatim Nur Aziz yang ikut dalam pertemuan, Selasa (22/08/23).

Komisi D DPRD Jatim
Komisi D DPRD Jatim

Menurut Aziz, saat ini Pemprov Jatim telah menganggarkan sekitar 22 M untuk pintu air kuro. Dengan selesai pembangunan akhir tahun 2023 ini, maka akan dilakukan penyerahan aset pada pemerintah Pusat.

“Dengam demikian maka Pemerintah Pusat melalui BBWS Bengawan Solo bisa melakukan perawatan, sehingga pintu air kuro bisa terus berfungsi dalam mengurangi permasalahan banjir yang ada di wilayah Lamongan,” jelasnya.

Politisi PKB ini juga meminta dengan akan beroperasi kembali pintu air Kuro, maka pihaknya sangat berharap proses pembangunan waduk nongko di Bojonegoro juga segera di selesaikan.

“Alhamdulillah tadi BBWS juga mengatakan untuk waduk nongko udah disiapkan anggaran dan pelaksanaannya. Termasuk waduk Jabung Ringdek di Tuban juga akan segera di selesaikan pembahasan tanah,” ungkapnya.

Baca Juga: Komisi D Ingin Masyarakat Dapat Manfaat Bus Trans Jatim Rute Mojokerto-Surabaya

Namun kata politisi yang akan maju sebagai anggota DPR RI Dapil Bojonegoro Tuban di Pilleg 2024 ini mengatakan persoalan penuntasan pembebasan lahan masih menjadi kendala untuk Waduk Jabung Ringdek.

“Saya berharap Pemkab Tuban, Lamongan dan instansi terkait untuk segera duduk bersama lagi guna membahas persoalan ini. Ini penting guna mengantisipasi banjir luapan Bengawan Solo yang kerap terjadi tiap tahun,” harapnya.

“Bila semua waduk dan pintu air bisa terselesaikan semua maka persoalan banjir bisa diatasi dan air luapan yang terjadi tiap tahun, akan menjadi air sebagai berkah untuk
pertanian, perikanan dan pemukiman,” lanjutnya mempertegas. (ari)

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here