Mengenal ChatGPT serta OpenAI, Chatbot Pengganti Manusia yang Viral

Mengenal ChatGPT serta OpenAI
Mengenal ChatGPT serta OpenAI, Chatbot Pengganti Manusia yang Viral
top banner

Mengenal ChatGPT serta OpenAI, Chatbot Bisa Meniru Manusia

JAKARTA, Nawacita – Mengenal ChatGPT serta OpenAI, Penggunaan kecerdasan buatan (AI) dalam teknologi baru terus berkembang pesat. OpenAI yang berbasis di San Francisco membuat kreasi terbarunya, chatbot ChatGPT, yang tersedia untuk pengujian publik gratis pada 30 November.

Chatbot adalah aplikasi perangkat lunak yang dirancang untuk meniru percakapan mirip manusia berdasarkan permintaan pengguna. Dalam seminggu setelah ChatGPT diluncurkan, lebih dari satu juta pengguna telah mencoba membuat alat tersebut, menurut Sam Altman, salah satu pendiri dan CEO OpenAI. Lalu siapa pemilik dan bagaimana alat ini bekerja?

OpenAI, sebuah firma penelitian dan pengembangan, didirikan sebagai organisasi nirlaba pada tahun 2015 oleh investor Silicon Valley Sam Altman dan miliarder Elon Musk dan menarik dana dari beberapa orang lainnya, termasuk pemodal ventura Peter Thiel. Pada 2019, grup tersebut membuat entitas nirlaba terkait untuk menerima investasi dari luar. Namun pada 2018, Musk meninggalkan dewan OpenAI.

Melansir dari laman Reuters, Selasa (6/12/2022) OpenAI menyatakan bahwa model ChatGPT mereka dilatih menggunakan teknik pembelajaran mesin yang disebut Reinforcement Learning from Human Feedback (RLHF). Mesin ini dapat mensimulasikan dialog, menjawab pertanyaan tindak lanjut, mengakui kesalahan, menantang premis yang salah, dan menolak permintaan yang tidak pantas.

Pengembangan awal melibatkan pelatih AI manusia yang menyediakan model dengan percakapan dengan pengembangan dari kedua sisi – pengguna dan asisten AI. Versi bot yang tersedia untuk pengujian publik berupaya memahami pertanyaan yang diajukan oleh pengguna dan merespons dengan jawaban mendalam yang menyerupai teks tulisan manusia dalam format percakapan.

Baca Juga: Bill Gates Ungkap Teknologi Baru Pengganti Smartphone

Alat seperti ChatGPT dapat digunakan dalam aplikasi dunia nyata seperti pemasaran digital, pembuatan konten online, menjawab pertanyaan layanan pelanggan atau seperti yang ditemukan beberapa pengguna, bahkan untuk membantu kode debug.

Mengenal ChatGPT serta OpenAI
Mengenal ChatGPT serta OpenAI, Chatbot Pengganti Manusia yang Viral.

Bot dapat menjawab berbagai macam pertanyaan sambil meniru gaya berbicara manusia.

Seperti banyak inovasi yang digerakkan oleh AI, ChatGPT bukannya tanpa keraguan. OpenAI telah mengakui kecenderungan alat untuk merespons dengan jawaban yang terdengar masuk akal tetapi salah, sebuah masalah yang dianggap sulit untuk diperbaiki.

Teknologi AI juga dapat melanggengkan bias masyarakat seperti ras, gender, dan budaya. Raksasa teknologi termasuk Alphabet Inc Google dan Amazon.com sebelumnya telah mengakui bahwa beberapa proyek mereka yang bereksperimen dengan AI tidak pasti secara etis dan memiliki keterbatasan.

Terlepas dari kekhawatiran ini, penelitian AI tetap menarik. Investasi modal ventura dalam pengembangan AI dan perusahaan operasi meningkat tahun lalu menjadi hampir US$13 miliar, dan US$6 miliar telah mengalir hingga Oktober tahun ini, menurut data dari PitchBook, sebuah perusahaan pelacakan pembiayaan Seattle.

cnbnws.

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here