Lemhannas: Perlu Penyediaan Listrik dan Internet sampai ke Pelosok

0
110
Gubernur Lemhannas RI, Letjen TNI (Purn) Agus Widjojo.

Jakarta, Nawacita – Penyesuaian kurikulum di dunia pendidikan Indonesia dalam aspek teknologi perlu dipercepat. Kesenjangan pendidikan pun bisa diatasi dengan penggunaan teknologi informatika.

Demikian diutarakan Gubernur Lemhannas RI, Letjen TNI (Purn) Agus Widjojo dalam Konferensi Pers Pernyataan Akhir Tahun 2021 secara daring pada Jumat (31/12/2021).

“Supaya mereka tak hanya piawai mengakses dan menggunakan teknologi tapi juga mampu mendesain dan membuat program sendiri,” ujarnya.

Seperti yang dicetuskan dalam World Economic Forum Oktober 2020 lalu, infrastruktur teknologi yang merata dan berkualitas merupakan prasyarat penting menghadapi era revolusi industri 4.0. Oleh karena itu, Lemhannas RI memandang perlu peningkatan mutu pendidikan harus dibarengi dengan menyediakan listrik dan internet super cepat 5G sampai ke pelosok.

Menurut Agus, pembangunan infrastruktur digital teknologi informasi dan komunikasi menjadi sebuah keniscayaan pada era disrupsi saat ini. Sejalan dengan hal tersebut, pihaknya mencermati perlu dilakukan akselerasi pemerataan penyampaian materi pendidikan. Hal tersebut bertujuan supaya anak-anak Indonesia di daerah terpencil, terluar, dan tertinggal dapat belajar dari guru-guru terbaik.

“Harapan kami, anak-anak di daerah tersebut bisa belajar di sekolah unggul di bidang pelajaran yang berbeda, sehingga kesenjangan pendidikan bisa teratasi,” lanjut Agus.

Lemhannas RI juga mendukung program pembangunan kompetensi para ibu dan guru tentang keterampilan dan sikap yang perlu diajarkan kepada anak-anak untuk menjadi prioritas pemerintah. Hal tersebut diperlukan agar anak-anak mampu menghadapi disrupsi dan memenuhi tuntutan dunia kerja di era revolusi industri 4.0.

oz.

LEAVE A REPLY