Jokowi Tak Pakai Masker Saat Ratas, Berikut Penjelasan Kasetpres

0
111
Presiden Jokowi Tak Pakai Masker Saat Ratas, Berikut Penjelasan Kasetpres.
Presiden Jokowi Tak Pakai Masker Saat Ratas, Berikut Penjelasan Kasetpres.

JAKARTA, Nawacita Presiden Joko Widodo alias Jokowi terlihat tidak memakai masker saat memimpin rapat terbatas atau ratas yang dihadiri sejumlah anggota kabinet pada Senin (3/8/2020) kemarin di Istana Merdeka, Jakarta.

Kepala Sekretariat Presiden, Heru Budi Hartono membenarkan Jokowi membuka maskernya saat berbicara memberikan arahan kepada para pembantunya dalam ratas. Namun pihaknya tetap menerapkan protokol kesehatan dalam setiap ratas, termasuk menambah pembatas berupa kaca akrilik transparan untuk mencegah penyebaran virus corona atau Covid-19. “Buka tutup masker, dan sudah ada kaca akrilik,” kata Heru saat dihubungi wartawan, Selasa (4/8/2020).

Dari foto Biro Pers Sekretariat Kepresidenan yang mendokumentasikan ratas Senin kemarin menampilkan, bukan hanya Jokowi yang menanggalkan masker diwajahnya. Beberapa menteri lainnya, seperti Menteri Koordinator bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dan Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan juga tampak tak menggunakan masker.

Baca Juga: Gaya Presiden Jokowi Pakai Face Shield saat ke Banyuwangi

Dalam keterangan persnya melalui Biro Pers Media dan Informasi Sekretariat Presiden pada Senin kemarin, Heru mengatakan pihaknya melakukan pengetatan protokol kesehatan meskipun sebelumnya protokol kesehatan telah diterapkan di lingkungan Istana secara ketat.

“Kami di Sekretariat Presiden tetap melakukan pengetatan protokol kesehatan, walaupun yang lalu sampai hari ini kami sudah melakukan secara ketat,” ujarnya. Dia mengatakan, semua pihak yang ingin bertemu Jokowi di Istana wajib melakukan uji seka atau swab test sebagai salah satu protokol pencegahan penularan Covid-19.

Baca Juga: Khofifah Jelaskan Soal Viral Warga Jatim Akan Didenda Bila Tak Bermasker

“Walaupun sudah dilakukan swab, pada hari H kami akan lakukan rapid test,” ucapnya.Tak hanya itu, sarana dan prasarana di lingkungan Istana juga ditata sesuai protokol kesehatan. Misalnya dengan menjaga jarak antara kursi tamu dengan kursi Presiden sejauh kurang lebih 2-2,5 meter.

“Di meja oval yang akan menerima tamu-tamu yang diundang oleh Bapak Presiden, kami siapkan pembatas. Pembatasnya kaca akrilik, sehingga Bapak Presiden walaupun berhadapan tetap ada batas,” kata Heru.

Selain itu, setiap ruangan di lingkungan Istana jendelanya dibuka secara rutin supaya sirkulasi udara lancar dan tetap segar. “Selain itu tetap menggunakan masker, tetap cuci tangan, dan tetap masuk ke tabung disinfektan. Sehingga semuanya terjamin protokol kesehatan di Istana,” terangnya.

suanws.

LEAVE A REPLY