Tuesday, July 16, 2024
HomeNasionalPemprov Jateng dan Pengusaha Bersatu Tumbuhkan Ekonomi

Pemprov Jateng dan Pengusaha Bersatu Tumbuhkan Ekonomi

Pemprov Jateng dan Pengusaha Bersatu Tumbuhkan Ekonomi

Semarang, Nawacita | Pj Gubernur Jateng Nana Sudjana mengajak para pengusaha untuk bersama-sama ikut berpartisipasi aktif dalam pembangunan, dan peningkatan kesejahteraan masyarakat di wilayahnya.

“Kita harus menyatu kalau mau Jawa Tengah berhasil,” kata Nana, saat Business Dinner yang dihadiri para pengusaha dan stakeholder terkait, di Hotel Tentrem Semarang, Minggu (2/6/2024) malam.

Menurutnya, keberhasilan pembangunan suatu daerah butuh sinergi dari berbagai pihak. Oleh karenanya, Pemprov Jateng terus kolaborasi dengan instansi terkait,  seperti pihak swasta, pengusaha, tokoh agama, dan tokoh masyarakat.

Sebagai gambaran, pertumbuhan ekonomi di Jawa Tengah secara triwulan sebesar 1,79 persen. Angka itu menjadi pertumbuhan ekonomi tertinggi secara nasional. Sementara, pertumbuhan ekonomi tahunan berada pada angka 4,97 persen. Inflasi juga terkendali pada angka sekitar 3,27 persen.

Pemprov Jateng
Pj Gubernur Jateng Nana Sudjana menghadiri Business Dinner yang dihadiri para pengusaha dan stakeholder terkait, di Hotel Tentrem Semarang, Minggu (2/6/2024) malam.

“Dengan pertemuan ini, diharapkan kita bisa kompak dan saling berkomunikasi. Sehingga bisa saling mengisi, bagaimana pertumbuhan perekonomian kita semakin baik, tumbuh, dan berkembang,” jelas Nana.

Selama ini, imbuhnya, Pemprov Jateng terus memberikan fasilitas kepada para pengusaha, demi menggenjot pertumbuhan ekonomi. Di antaranya kesiapan tata ruang dan pengembangan kawasan industri yang progresif, sehingga mendorong iklim investasi yang baik.

Selain itu, fasilitasi regulasi berupa peraturan daerah (Perda), agar pelaku usaha dapat mengoptimalkan potensi usaha. Peraturan tersebut sebagai upaya memberi kemudahan proses investasi dan tidak berbelit-belit.

Disampaikan, Pemprov Jateng juga menyiapkan tenaga kerja yang terampil dan siap sesuai kebutuhan industri. Upayanya, dengan meningkatkan sekolah vokasi, kerja sama dengan perusahan, serta ekstensi Balai Latihan Kerja (BLK). Hal itu tak lain demi peningkatan serapan tenaga kerja.

“Angka pengangguran terbuka Jawa Tengah per Februari 2024 turun dari 5,24 persen menjadi 4,39 persen. Kalau pengangguran bisa ditekan, maka angka kemiskinan juga dapat kita tekan,” sorot Nana.

Baca Juga: Pemprov Jateng Dukung Upaya Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca

Dalam upaya meningkatkan kesejahteraan dan menurunkan angka kemiskinan tersebut, Pemprov Jateng kembali menegaskan pentingnya CSR dari perusahaan. Nana berharap CSR dari perusahaan dapat disalurkan secara tepat sasaran.

“Kemiskinan perlu menjadi perhatian kita bersama. Masih banyak masyarakat kita yang membutuhkan itu (dana CSR),” kata dia.

Sementara itu, Sekretaris Daerah Provinsi Jateng Sumarno mengatakan, acara tersebut dihadiri oleh sekitar 70 tamu undangan. Terdiri atas puluhan pemilik perusahaan, CEO (chief executive officer), direksi, dan general manager (GM) perusahaan di Jawa Tengah. Selain itu, juga perwakilan bank yang tergabung dalam Himpunan Bank Milik Negara (Himbara), serta kepala dinas terkait.

Sumarno menilai, pembangunan di Jawa Tengah butuh kontribusi dari para pengusaha, salah satunya malalui program corporate social responsibility (CSR). jtgprv

RELATED ARTICLES

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Terbaru