Ghana Resmi Bangkrut, Krisis Ekonomi Paksa Pemerintah Hutang ke IMF

Ghana Resmi Bangkrut
Ghana Resmi Bangkrut, Krisis Ekonomi Paksa Pemerintah Hutang ke IMF
top banner

Ghana Resmi Bangkrut, Krisis Ekonomi Paksa Pemerintah Hutang ke IMF

JAKARTA, Nawacita – Ghana Resmi Bangkrut, Pemerintah Ghana telah mengajukan kebangkrutan setelah gagal membayar utang miliaran dolar kepada kreditor internasional pada bulan Desember lalu.

Menurut laporan The New York Times, pemerintahan Presiden Nana Akufo-Addo “tidak punya pilihan selain menyetujui pinjaman US$3 miliar atau sekitar Rp Rp 46,18 triliun dari pemberi pinjaman pilihan terakhir, Dana Moneter Internasional (IMF) yang membantu menjelaskan krisis keuangan Ghana, dimana organisasi pemerintah berhutang miliaran kepada kontraktor dan mempunyai hutang yang serius.”

Media tersebut mencatat bahwa krisis keuangan mempunyai dampak yang luas, dimana banyak kontraktor memberhentikan pekerjanya, sehingga memperburuk masalah pengangguran di negara tersebut.

Emmanuel Cherry, kepala eksekutif sebuah asosiasi perusahaan konstruksi Ghana, baru-baru ini mengungkapkan bahwa pembayaran kembali pemerintah kepada kontraktor berjumlah 15 miliar cedi, atau sekitar US$1,3 miliar, sebelum bunga.

Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa pemerintah Ghana berutang kepada produsen listrik independen sebesar US$1,58 miliar (sekitar Rp 24,32 triliun) dan berada dalam bahaya pemadaman listrik yang meluas.

Pemerintah pada dasarnya bangkrut. Ini adalah kali ke-17 Ghana terpaksa meminta dana tersebut sejak negara tersebut memperoleh kemerdekaan pada tahun 1957. Krisis terbaru ini sebagian disebabkan oleh pandemi virus corona, invasi Rusia ke Ukraina, dan harga pangan dan bahan bakar yang lebih tinggi.

Di Ghana, IMF menyusun rencana penyelamatan yang terperinci agar negara ini dapat bangkit kembali mengekang utang dan pengeluaran, meningkatkan pendapatan dan melindungi masyarakat termiskin seiring dengan negosiasi Accra dengan kreditor asing.

Laporan tersebut mencatat bahwa pinjaman IMF baru-baru ini membantu menstabilkan perekonomian dengan mengurangi perubahan mata uang dan meningkatkan kepercayaan. Meski inflasi masih berkisar 40%, namun sudah menurun dari puncaknya sebesar 54% di bulan Januari.

Pada Mei 2023, presiden Ghana menyampaikan bahwa dana talangan IMF senilai US$3 miliar tidak akan serta-merta menyelesaikan masalah ekonomi negaranya.

Awal Mula Bangkrutnya Ghana

Tahun lalu menjadi tahun terburuk bagi Ghana. Inflasi melonjak, dan nilai cedi kehilangan lebih dari setengah nilainya dibandingkan dengan dolar AS, menjadi pukulan bagi konsumen dan dunia usaha ketika suatu negara mengimpor segala sesuatu mulai dari obat-obatan hingga mobil.

Baca Juga: IMF Dukung Langkah Institusi untuk Bantu Negara yang Hadapi Krisis

Merujuk data Refinitiv, nilai mata uang cedi Ghana sudah melemah 13% terhadap dolar Amerika Serikat (AS) sepanjang tahun ini.

Inflasi Ghana sempat melonjak ke 54% (year on year/yoy) pada Desember 2022 sebelum melandai ke sekitar 40% pada Agustus tahun ini. Inflasi yang melonjak serta mata uang yang melemah membuat bank sentral Ghana mengerek suku bunga dari 15% pada awal 2022 menjadi 20% pada Agustus 2023.

Ghana Resmi Bangkrut
Ghana Resmi Bangkrut, Krisis Ekonomi Paksa Pemerintah Hutang ke IMF.

Bank of Ghana menaikkan suku bunga untuk mengatasi inflasi, sehingga merugikan dunia usaha dan rumah tangga yang bergantung pada pinjaman jangka pendek atau ingin berinvestasi. Suku bunga acuannya kini 30%.

Karena depresiasi mata uang yang cepat, Chrappah kepada media menjelaskan, “Anda bisa menjual di pagi hari dengan satu harga, dan kemudian Anda harus memikirkan untuk mengubah harga pada hari berikutnya.”

Daya beli serta nilai tabungan telah berkurang setengahnya. Doreen Adjetey, manajer produk Dalex Swift, sebuah perusahaan keuangan yang berbasis di Accra, mengatakan sebotol Tylenol untuk meredakan sakit gigi bayinya yang berusia 19 bulan berharga 50 cedi tahun lalu. Sekarang 110.

Harga belanjaan untuk sebulan lebih dari 3.000 cedi dibandingkan dengan 1.000 cedi. Sebelumnya, dia dan suaminya mempunyai pendapatan bulanan yang cukup sebesar 10.000 cedi, yang bernilai sekitar US$2.000 jika nilai tukarnya adalah 5 cedi terhadap dolar. Pada nilai tukar hari ini, nilainya US$889.

Joe Jackson, direktur operasi bisnis di Dalex, mengatakan tingkat gagal bayar untuk usaha kecil dan menengah “sangat tinggi,” melonjak menjadi 70% dari 30%.

Pasar real estat dan konstruksi juga merosot. “Ada penurunan drastis dalam jumlah rumah di segmen pasar pembeli pertama,” ungkap Joseph Aidoo Jr., direktur eksekutif Devtraco Limited, sebuah pengembang real estate besar.

Ketika pandemi ini melanda pada tahun 2020, yang melumpuhkan perekonomian, menyusutkan pendapatan dan meningkatkan biaya layanan kesehatan, ketakutan akan krisis utang global semakin meningkat. Ghana, seperti banyak negara berkembang lainnya, telah meminjam banyak uang, didorong oleh rendahnya suku bunga komersial selama bertahun-tahun.

Ketika The Federal Reserve dan bank sentral lainnya menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi, pembayaran utang luar negeri negara-negara berkembang dalam dolar atau euro, secara tak terduga membengkak pada saat yang sama ketika harga pangan impor, bahan bakar dan pupuk melonjak.

Ketika cadangan devisa Ghana merosot hingga mendekati nol, pemerintah mulai membayar impor minyak sulingan langsung dengan emas yang dibeli oleh bank sentral.

Meski begitu, meskipun serangkaian peristiwa global yang tidak menguntungkan mungkin telah memperburuk krisis utang Ghana, namun hal tersebut tidak menciptakan krisis tersebut.

Pemerintah saat ini, seperti pemerintahan sebelumnya, membelanjakan lebih banyak daripada pendapatan yang dikumpulkannya. Pajak sebagai bagian dari total output juga lebih rendah dibandingkan rata-rata negara-negara Afrika lainnya.

Untuk menutupi kekurangan tersebut, pemerintah terus melakukan pinjaman, menawarkan suku bunga yang semakin tinggi untuk menarik pemberi pinjaman asing. Dan kemudian meminjam lebih banyak untuk membayar kembali bunga pinjaman sebelumnya. Pada akhir tahun lalu, pembayaran bunga utang menghabiskan lebih dari 70% pendapatan pemerintah.

Yang lebih mendasar, perekonomian Ghana tidak dirancang untuk menghasilkan lapangan kerja dan pendapatan yang dibutuhkan untuk pembangunan luas dan pertumbuhan berkelanjutan. Perekonomian terutama bergantung pada ekspor bahan mentah seperti kakao, minyak, dan emas, yang harganya mencapai puncaknya.

Manufaktur menyumbang hanya 10% dari output negara, turun dibandingkan tahun 2013. Tanpa sektor industri yang berkembang untuk menyediakan lapangan kerja tetap dan memproduksi barang-barang ekspor, Ghana tidak memiliki sumber pendapatan lain dari luar negeri, yang dapat membangun kekayaan dan membayar impor yang diperlukan. .

Model ini yakni impor barang mahal dan ekspor sumber daya murah menjadi ciri sistem kolonial. Sebuah perusahaan investasi yang berbasis di Accra, memiliki agrobisnis yang memproduksi beras di wilayah Volta dan bekerja dengan lebih dari 1.000 petani. Namun, perusahaan tersebut tidak dapat melakukan peningkatan peralatan yang diperlukan, karena suku bunga 30% membuat peminjaman tidak mungkin dilakukan.

Utang Ghana Setara dengan Sebulan Gaji PNS

Pemerintah Ghana pada 2022 mampu membukukan pendapatan sekitar 75,54 miliar cedi atau sekitar US$ 6,57 miliar (Rp 101,13 triliun). Pendapatan tersebut jauh di atas yang ditetapkan pemerintah yakni 71,95 miliar cedi.

Belanja pemerintah Ghana diperkirakan mencapai 137,5 miliar cedi atau US$ 11,95 miliar (Rp 183,97 triliun). Angka tersebut sangat kecil dibandingkan dengan APBN Indonesia. Sebagai perbandingan, pendapatan negara Indonesia pada 2022 mencapai Rp 2.635,84 triliun.

Artinya, pendapatan Ghana hanya 3,8% dari pendapatan Indonesia, Belanja negara Indonesia menembus Rp 3.096,26 triliun pada 2022. Artinya, belanja pemerintah Ghana hanya 5,9% dari belanja pemerintah Indonesia.

Baca Juga: Daftar Negara Dengan Jumlah Penduduk Paling Banyak di Dunia

Jumlah pinjaman Ghana ke IMF yang tak mampu dibayar mencapai US$ 3 miliar atau setara dengan hampir dua kali lipat pendapatan Ghana dan sepertiga belanja mereka.

Dalam hitungan pemerintah Indonesia, belanja sebesar Rp 46,18 triliun setara dengan anggaran pembayaran anggaran PNS dan pensiun untuk satu bulan.

Daftar Negara Bangkrut Bertambah

Selain Ghana, terdapat 24 negara lainnya yang berpotensi mengalami kebangkrutan. Daftar tersebut terungkap dalam sebuah survei yang dilakukan oleh lembaga kajian ekonomi, Visual Capitalist.

Sebanyak 25 negara yang terancam bangkrut tersebut berasal dari data-data empat metrik penghitungan, yaitu imbal hasil obligasi pemerintah, credit default swap (CDS) 5 tahun, beban bunga sebagai persentase dari produk domestik bruto (PDB), serta utang pemerintah sebagai persentase dari PDB.

Berikut daftar 25 negara yang terancam bangkrut tersebut:

1. El Salvador
2. Ghana
3. Tunisia
4. Pakistan
5. Mesir
6. Kenya
7. Argentina
8. Ukraina
9. Bahrain
10. Namibia
11. Brasil
12. Angola
13. Senegal
14. Rwanda
15. Afrika Selatan
16. Costa Rika
17. Gabon
18. Morocco
19. Ekuador
20. Turki
21. Republik Dominika
22. Ethiopia
23. Colombia
24. Nigeria
25. Meksiko

cnbnws.

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here