WHO Keluarkan Peringatan Terkait Wabah Flu Burung

WHO Keluarkan Peringatan Terkait Wabah Flu Burung
WHO Keluarkan Peringatan Terkait Wabah Flu Burung
top banner

WHO Keluarkan Peringatan Terkait Wabah Flu Burung

Jakarta, Nawacita | Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengeluarkan peringatan mengenai wabah flu burung. Penyakit ini telah berpindah dari unggas ke mamalia, mendesak dunia untuk bersiap. Sementara itu risiko terhadap manusia tetap rendah saat ini. Namun semua itu bisa berubah.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan kasus flu burung pada cerpelai, berang-berang, rubah dan singa laut yang dilaporkan dalam beberapa pekan terakhir memerlukan pemantauan ketat dan mendesak negara-negara untuk mengambil tindakan. Hal itu disampaikan pada hari Rabu lalu.

Dia mengatakan, untuk saat ini, WHO menilai risiko penularan penyakit ini terhadap manusia masih rendah. Memang ada penularan namun tergolong jarang dan tidak berkelanjutan di antara manusia.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus
Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus

“Tetapi kami tidak dapat berasumsi bahwa itu akan tetap terjadi dan kami harus bersiap untuk setiap perubahan dalam status quo,” ujar Ghebreyesus seperti dilansir dari laman Express, Jumat (10/2/2023).

Kepala WHO mendesak negara-negara untuk meningkatkan pengawasan terhadap area di mana manusia dan hewan berinteraksi. Organisasi bekerja untuk memastikan bahwa pasokan vaksin dan antivirus tersedia jika situasinya memburuk. Ghebreyesus menambahkan WHO sedang berdiskusi dengan produsen.

Juru bicara WHO Christian Lindmeier mengatakan empat orang terinfeksi virus flu burung (H5N1) tahun lalu, dengan satu kasus menyebabkan kematian. Lindmeier memperingatkan bahwa flu burung merupakan risiko berkelanjutan bagi kesehatan manusia karena memiliki potensi pandemi, yang berarti pengawasan penyakit yang kuat sangat penting.

“Pengawasan pada hewan penting untuk menangkap setiap perubahan dalam virus yang berimplikasi pada kesehatan manusia,” ujarnya.

Sejauh ini, tercatat ada 200 kasus pada mamalia, termasuk beruang grizzly, cerpelai, lumba-lumba, dan anjing laut. Penyakit ini telah membunuh lebih dari 200 juta burung, tetapi di Inggris penyakit ini juga dikaitkan dengan rubah dan berang-berang.

Ini terjadi setelah jenis virus flu burung H5N1 terdeteksi di wabah peternakan cerpelai di wilayah Galicia Spanyol. Investigasi menemukan penularan dari cerpelai ke cerpelai dapat terjadi di peternakan, meskipun staf yang bekerja di sana tidak dinyatakan positif terkena virus.

Menurut WHO, ada hampir 870 kasus infeksi manusia dengan virus flu burung H5N1 yang dilaporkan dari 21 negara selama 20 tahun terakhir. Hingga 457 dari kasus ini berakibat fatal. Hal ini menunjukkan tingkat fatalitas kasus yang relatif tinggi pada orang yang terinfeksi.

Baca Juga: WHO Selidiki Keterkaitan Sirup Obat Batuk dengan Kematian Anak di Tiga Negara

Di Inggris, Animal and Plant Health Agency (APHA) sejauh ini telah menguji hingga 66 mamalia dan menemukan sembilan berang-berang dan rubah positif terkena flu burung yang sangat patogen (HPAI) H5N1. Itu juga menguji anjing laut untuk virus.

Hewan yang dinyatakan positif diyakini telah diberi makan dengan burung liar yang mati atau sakit yang terinfeksi flu burung. Sementara hewan yang dites positif memiliki mutasi virus, membuatnya lebih mungkin menginfeksi mamalia, tidak ada bukti virus berpindah antar mamalia, tidak seperti di peternakan cerpelai Spanyol.

Namun, Prof Ian Brown, direktur layanan ilmiah APHA, mengatakan virus ini benar-benar sedang bergerak. Dan hampir luar biasa – ini adalah jenis tunggal. Penyebaran global ini menjadi perhatian.

Namun Dr Meera Chand, direktur insiden flu burung di UKHSA, mengatakan bukti terbaru menunjukkan bahwa virus flu burung yang saat ini beredar pada unggas tidak menyebar dengan mudah ke manusia. “Kami tetap waspada terhadap bukti perubahan risiko.” rpblk

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here