Diskominfo Jatim Aktif Bantu Publikasi dan Promosi OPOP Jatim

0
155
Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Jawa Timur, Drs Benny Sampirwano MSi (kiri), bersama Sekretaris Program One Pesantren One Product (OPOP), Mohammad Ghofirin S.Pd, M.Pd (dua dari kiri), saat talkshow di Radio Mayangkara FM, Selasa (28/9/2021). 

Surabaya, Nawacita – Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Provinsi Jawa Timur, Drs Benny Sampirwano MSi, bersama Sekretaris Program One Pesantren One Product (OPOP), Mohammad Ghofirin S.Pd, M.Pd, berbincang mengenai peran Diskominfo dalam program OPOP Jatim dalam memberdayakan Pesantren melalui talkshow di Radio Mayangkara FM, Selasa (28/9/2021).

Menurut Benny, Diskominfo Jatim aktif membantu publikasi dan promosi OPOP dengan dua metode utama. Pertama, dengan pendekatan below the line. Ini merupakan publikasi dengan mendekatkan Program OPOP ke masyarakat agar lebih memahami dan terbuka terhadap program dan produk pesantren. Sebagai contoh, kegiatan Kopilaborasi Sambang Pesantren.

Kedua, yaitu metode above the line, yang merupakan  publikasi melalui media mainstream seperti TV, Radio serta media sosial di ebrbagai platform untuk memperkenalkan produk dan program di masing-masing pesantren.

Dalam kesempatan ini, Benny juga menanggapi beredarnya hoaks di masyarakat bahwa Program OPOP dikhawatirkan megganggu fokus para santri dalam menuntut ilmu. Menurutnya, kunci dalam memberantas Hoaks salah satunya dengan meningkatkan literasi.

Untuk mengatasi hal ini, Diskominfo Jatim memiliki sebuah tim pendeteksi informasi hoaks sehingga dapat segera mengungkapnya.

“Masyarakat dapat mengajukan aduan kepada Diskominfo melalui media sosial Diskominfo dan website. Selanjutnya Dinas Kominfo akan mengecek apakah ada nama dan nomor telepon yang dapat dikontak untuk melakukan klarifikasi yang hasil selanjutnya akan diberitakan kembali ke masyarakat di berbagai sosial media,” ujar Benny.

Tak hanya itu, masyarakat bisa melakukan screen capture disertai alamat link, kemudian mengirimkan data ke aduankonten@mail.kominfo.go.id. Kiriman aduan segera diproses setelah melalui proses verifikasi.

“Masyarakat tidak perlu khawatir karena kerahasiaan pelapor dijamin dan aduan konten dapat dilihat di laman web trustpositif.kominfo.go.id. Klarifikasi akan diupload pula di media sosial Dinas Kominfo Jatim, sehingga masyarakat dapat membagikan info tersebut dengan mudah,” terangnya.

Sekretaris OPOP Jatim, Mohammad Ghofirin, menyampaikan, Provinsi Jawa Timur saat ini memiliki lebih dari 6000 pesantren dan merupakan seperempat populasi pesantren di Indonesia. Hal ini merupakan potensi yang sangat besar dan harus terus didukung agar Pesantren mampu berkembang ke arah yang lebih baik.

Dalam program OPOP Jatim, terdapat tiga pilar utama yang diterapkan, yaitu Santripreneur, Pesantrenpreneur, dan Sosiopreneur. Dalam Santripreneur, para santri diajari dilatih dan dalam berwirausaha tanpa mengesampingkan proses belajar mengajar.

Sedangkan Pesantrenpreneur, yakni OPOP menfasilitasi peningkatan tatakelola organisasi dan tatalaksana usaha yang baik bagi pesantren. Untuk Sosiopreneur, yaitu OPOP mendorong Pesantren dan santri membuat bisnis yang tidak hanya mementingkan keuntungan, namun juga berdampak untuk lingkungan sekitar.

“Kami berharap alumni pesantren jangan sampai menambah angka pengangguran di Jatim karena hanya fokus di kegiatan keagamanan, tetapi juga didorong untuk membuat usaha sehingga dapat mandiri dan bermanfaat untuk lingkungan sekitar,” tutur Ghofirin.

Menurutnya, program OPOP memberikan warna baru dalam dunia Pesantren. Ia berharap kegiatan yang positif bagi pesantren dan santri ini dapat memotivasi pesantren yang belum bergabung Program OPOP. Selanjutnya bisa membuat produk yang dapat menembus pasar dan dapat mencukupi kebutuhan perekonomian santri dan pesantren.

dny

LEAVE A REPLY