Kandidat Presiden Amerika Joe Biden Tunjuk Kamala Harris Jadi Wakilnya

0
231

“Penuntut progresif” yang menggambarkan dirinya sendiri mencoba menekankan bagian yang lebih condong ke kiri dari warisannya – mengharuskan penggunaan kamera tubuh untuk beberapa agen khusus di Departemen Kehakiman California, lembaga negara pertama yang mengadopsi hal itu, dan meluncurkan database yang menyediakan akses publik terhadap statistik kejahatan, meskipun dia gagal mendapatkan daya tarik.

“Kamala adalah seorang polisi” menjadi kalimat yang umum digunakan dalam kampanye, merusak upayanya untuk memenangkan basis Demokrat yang lebih liberal selama pemilihan pendahuluan. Namun, kredensial penegakan hukum yang sama itu terbukti bermanfaat dalam pemilihan umum ketika Demokrat perlu memenangkan pemilu dan pemilih yang lebih moderat.

Terpilihnya Kamala Harris sebagai cawapres Biden menuai reaksi dari kubu Trump. Kubu Trump menyebut terpilihnya Harris adalah bukti jika Biden sebuah cangkang kosong yang diisi dengan agenda ekstrim kaum radikal di sayap kiri. “Belum lama ini, Kamala Harris menyebut Joe Biden seorang rasis dan meminta maaf yang tidak pernah dia terima,” kata kubu Trump.

Jelas, Phony Kamala akan meninggalkan moralnya sendiri, serta mencoba mengubur catatannya sebagai jaksa, untuk menenangkan ekstremis anti-polisi yang mengendalikan Partai Demokrat.
Baca Juga: Konflik AS-Iran, DPR AS Tolak Aksi Trump Pakai Kekuatan Militer

“Dalam upayanya yang gagal untuk mencalonkan diri sebagai presiden, Kamala Harris dengan gembira memeluk manifesto radikal kiri, menyerukan triliunan dolar dalam pajak baru dan mendukung pengambilalihan perawatan kesehatan oleh pemerintah Bernie Sanders,” kata kubu Trump.

Sebelumnya pada hari Selasa, Presiden Trump mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Fox Sports Radio bahwa beberapa pria mungkin merasa “terhina” oleh komitmen Biden untuk memilih seorang wanita sebagai calon wakil presidennya. Biden sendiri pada bulan Maret berjanji untuk menunjuk seorang wanita sebagai wakilnya.

Susan Rice, penasihat keamanan nasional Gedung Putih era Obama yang juga termasuk dalam daftar calon wakil presiden, termasuk orang pertama yang memberi selamat kepada Harris.

“Senator Harris adalah pemimpin ulet dan pelopor yang akan menjadi mitra hebat dalam perjalanan kampanye,” kata mantan diplomat itu.
“Saya yakin Biden-Harris akan terbukti menjadi tiket kemenangan,” imbuhnya.

sdnws.

LEAVE A REPLY