China Berkelit Soal Video Dugaan Penyiksaan Muslim Uighur

0
280
China Berkelit Soal Video Dugaan Penyiksaan Muslim Uighur.
China Berkelit Soal Video Dugaan Penyiksaan Muslim Uighur.

LONDON, Nawacita – China dibuat malu setelah Duta Besar-nya untuk Inggris dibuat terpojok dalam wawancara televisi dan dipaksa untuk mengomentari video dugaan penyiksaan terhadap kelompok minoritas Muslim Uighur.

Duta Besar Liu Xiaoming diwawancarai oleh BBC pada hari Minggu waktu Inggris. Wartawan kawakan Andrew Marr “memanggang” sang dubes tentang tindakan China terhadap kelompok etnik Uighur di Xinjiang.

China selama ini dilaporkan telah menargetkan kelompok Muslim Uighur dan kelompok minoritas lain secara sistematis, termasuk memenjarakan mereka secara massal di kamp-kamp pendidikan ulang yang oleh Beijing digambarkan sebagai “pusat pelatihan kejuruan”. Para aktivis menyebut kamp-kamp itu menjadi tempat penyiksaan dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya.
https://youtu.be/gGYoeJ5U7cQ

Marr mengkonfrontasi Liu dengan rekaman drone yang diambil dari atas Xinjiang. Rekaman video itu menunjukkan para tahanan yang ditutup matanya dan diborgol ditahan di stasiun kereta.

Baca Juga: Tahukah? Fakta yang Terjadi Tentang Krisis Uighur

Video tersebut telah diverifikasi oleh Nathan Ruser, pakar dari Australian Strategic Policy Institute. Ketika video itu muncul tahun lalu, Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne menyebutnya “sangat mengganggu”.

Marr juga menggambarkan rekaman itu sebagai video yang “sangat mengganggu”. Selain ditutup matanya, para tahanan juga dicukur kepalanya. Berikut rentetan wawancara ketika diplomat China yang terpojok oleh rekaman video itu masih berkelit.

Marr: “Bisakah Anda memberi tahu kami apa yang terjadi di sini?”.

Liu: “Saya tidak bisa melihat pemandangan ini. Ini bukan pertama kalinya Anda menunjukkan kepada saya. Saya masih ingat tahun lalu, Anda telah menunjukkan kepada saya apa yang terjadi di Xinjiang. Biarkan saya memberi tahu Anda ini. Xinjiang, apakah Anda pernah ke Xinjiang sendiri?”

Marr: “Tidak, saya tidak pernah.”

Liu: “Anda tahu, Xinjiang dianggap sebagai tempat paling indah di (China). Ada pepatah China, ‘Anda tidak tahu seberapa besar China’.”

Marr: “Duta Besar, itu bukan liputan yang indah, bukan?” (sembari menampilkan rekaman video penyiksaan)

Liu: “Anda tahu, Xinjiang—ini yang akan saya sampaikan kepada Anda. Sejak 1990, Xinjiang telah sepenuhnya berubah, karena ribuan serangan teroris.”

Marr: “Itu 10 tahun yang lalu. Dapatkah saya bertanya kepada Anda mengapa orang berlutut, ditutup matanya dan dicukur, dan dituntun ke kereta, di China modern. Mengapa? Apa yang terjadi disana?”

Liu: “Saya tidak tahu dari mana Anda mendapatkan rekaman video ini. Anda tahu, kadang-kadang Anda memiliki transfer tahanan. Anda tahu, di negara mana pun.”

Marr: “Tapi hanya (video ini)—apa yang terjadi di sini, Duta Besar?.”

Liu: “Saya tidak tahu dari mana Anda mendapatkan video klip ini.”

Marr: “Ini telah terjadi di seluruh dunia. Mereka telah diautentikasi oleh agen intelijen Barat, dan oleh para ahli Australia, yang mengatakan ini adalah orang-orang Uighur yang didorong ke kereta api dan dibawa pergi.”

Liu: “Biarkan saya memberi tahu Anda ini. Yang disebut intelijen Barat terus melakukan tuduhan palsu terhadap China. Mereka mengatakan satu juta atau lebih warga Uighur telah dianiaya. Anda tahu seberapa besar, berapa populasi Xinjiang? Hanya sekitar—40 tahun yang lalu, empat atau lima juta (orang). Sekarang 11 juta orang. Dan orang-orang mengatakan kami memaksakan, kami memiliki pembersihan etnik, tetapi populasinya telah berlipat ganda dalam 40 tahun.”

Marr: “Saya minta maaf mengganggu, tetapi menurut statistik pemerintah setempat Anda sendiri, pertumbuhan populasi di wilayah hukum Uighur di daerah itu telah turun 84 persen antara 2015 dan 2018. Delapan puluh empat persen.”

Liu: “Itu tidak benar. Anda bertanya kepada saya, saya memberi Anda sosok ini sebagai Duta Besar China. Dalam 40 tahun terakhir, populasi Uighur—populasi di Xinjiang meningkat dua kali lipat. Populasi bertambah dua kali lipat. Jadi tidak ada batasan populasi. Tidak ada yang disebut aborsi paksa, dan sebagainya.”

Marr: “Ada program sterilisasi paksa yang dikenakan pada wanita Uighur saat ini, dan itu sudah lama, dan orang-orang akhirnya keluar dari China dan membicarakannya.”

Marr kemudian memutar kutipan dari wawancara program BBC Newsnight yang dilakukan dengan Zumrat Dawut, seorang wanita Uighur yang mengatakan dia melarikan diri dari China setelah menjalani prosedur sterilisasi paksa. Dawut telah memantik kemarahan pemerintah dengan memiliki tiga anak, yang berarti melanggar kebijakan dua anak China.

Pertama, pihak berwenang menahannya selama dua bulan di salah satu fasilitas penahanan. Kemudian, setelah dia dibebaskan, mereka memaksanya untuk menjalani prosedur.

“Saya tidak punya pilihan. Saya merasa seolah dibawa ke rumah jagal,” katanya kepada BBC Newsnight. Dia diberi anestesi umum. Ketika dia bangun, dia mendapati dirinya di sebuah bangsal bersama wanita lain.

LEAVE A REPLY