Virus Corona Covid-19: 2.923 Orang Meninggal, 84.611 Kasus

0
274
Virus Corona Covid-19: 2.923 Orang Meninggal, 84.611 Kasus.
Virus Corona Covid-19: 2.923 Orang Meninggal, 84.611 Kasus.

JAKARTA, Nawacita – Wabah virus Corona jenis baru, Covid-19, sudah membunuh 2.923 orang secara global hingga pagi ini (29/2/2020). Jumlah korban meninggal terbanyak di China yang mencapai 2.835 orang, disusul Iran sebanyak 34 orang. Berikut data korban meninggal akibat Covid-19 yang dikutip wartawan dari situs pelaporan online worldometers.info:

China: 2.835 orang (termasuk 47 korban meninggal terbaru)
Kapal pesiar Diamond Princes: 6 orang (termasuk 2 korban meninggal terbaru)
Korea Selatan: 16 Orang (termasuk 3 korban meninggal terbaru)
Jepang: 5 orang (termasuk 1 korban meninggal terbaru)
Hong Kong: 2 Orang
Iran: 34 Orang (termasuk 8 korban meninggal terbaru)
Italia: 21 orang (termasuk 4 korban meninggal terbaru)
Taiwan: 1 Orang
Prancis: 2 Orang
Filipina:
1 Orang

Jumlah kasus infeksi Covid-19 secara global sudah mencapai 84.611 orang dengan 39.448 orang sembuh. Dari angka itu, kasus infeksi terbanyak di China yang mencapai 79.252 orang. Korea Selatan sebanyak 2.337 orang, Italia 889 orang, kapal pesiar Diamond Princess 705 orang, Iran 388 orang, Jepang 234 orang, Singapura 98 orang dan banyak negara lain dengan jumlah kasus yang terus bertambah.
Baca Juga: Wakil Presiden Iran Terinfeksi Virus Corona

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menaikkan penilaian risiko global terhadap virus Corona baru ke tingkat tertinggi setelah penyebaran epidemi ke Afrika sub-Sahara dan pasar keuangan merosot.

Virus ini telah menjamur di seluruh dunia selama sepekan terakhir, dan muncul di setiap benua kecuali Antartika. Hal itu mendorong banyak pemerintah dan otoritas bisnis mencoba menghentikan orang untuk bepergian atau berkumpul di tempat-tempat ramai.
Baca Juga: Italia Remehkan Virus Corona, Korban Terus Bertambah

Virus ini muncul dari pasar hewan di pusat Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China pada akhir Desember 2019. Hingga hari ini Covid-19 sudah menyebar ke 60 negara.

“Kami sekarang telah meningkatkan penilaian kami tentang risiko penyebaran dan risiko dampak Covid-19 hingga (level) sangat tinggi di tingkat global,” kata ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada wartawan, seperti dikutip AFP. “Kami belum melihat bukti bahwa virus tersebut menyebar bebas di komunitas. Selama itu masalahnya, kami masih memiliki peluang untuk membendung virus ini.”

“Kunci untuk membendung virus ini adalah memutus rantai penularan,” katanya, yang menekankan pentingnya individu mengambil tindakan pencegahan untuk menghentikan penularan. “Musuh terbesar kita bukanlah virus itu sendiri, itu ketakutan, rumor dan stigma dan aset terbesar kita adalah fakta, alasan, dan solidaritas,” katanya.

sdnws.

LEAVE A REPLY