Muhammadiyah soal Pembakaran Bendera Tauhid: Seharusnya Tak Terjadi

0
358
Sekretaris Umum Muhammadiyah Abdul Mu'ti
Sekretaris Umum Muhammadiyah Abdul Mu'ti

Jakarta,Nawacita – PP Muhammadiyah menyayangkan pembakaran bendera bertuliskan tauhid yang diduga bendera Hizbut Tahrir Indonesia (HTI). Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu’ti mengatakan seharusnya pembakaran itu tak terjadi.

“Seharusnya pembakaran itu tidak perlu dan tidak seharusnya terjadi. Aksi itu sudah kebablasan. Bagaimanapun juga itu kalimat syahadat yang sangat suci dan mulia,” kata Abdul Mu’ti lewat keterangan tertulisnya, Senin (22/10/2018).

“Kalau yang mereka maksudkan adalah bendera HTI, maka cukup ditulis HTI, jangan kalimat tauhid,” imbuhnya.

Abdul Mu’ti berharap masyarakat tak menanggapi peristiwa tersebut secara berlebihan. Jika ada pihak yang menganggap tindakan tersebut pelecehan, kata dia, sebaiknya diselesaikan secara hukum yang berlaku.

“Masyarakat hendaknya tidak terpecah belah dan tidak menanggapi masalah tersebut secara berlebihan,” ujar dia.

“Jika memang merasa tindakan tersebut sebagai pelecehan, sebaiknya melapor ke polisi dan menyelesaikan secara hukum,” imbuh Abdul Mu’ti.

Sebelumnya diberitakan, video pembakaran bendera tauhid yang diduga bendera HTI itu viral di medsos dengan keterangan oknum anggota Banser yang membakar. Ketua Umum PP GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas langsung menelusuri video tersebut.

Pria yang akrab disapa Gus Yaqut itu mengatakan anggotanya melihat bendera tersebut sebagai simbol bendera HTI. HTI sendiri sudah dibubarkan oleh pemerintah karena dianggap mempunyai paham anti-Pancasila. Pengadilan Tinggi Tata Usaha Negara (PT TUN) Jakarta menguatkan SK Kemenkumham yang membubarkan HTI. ormas yang sudah dibubarkan oleh pemerintah.

“Saya sudah cek teman-teman di Garut, tempat di mana pembakaran itu terjadi. Sudah saya tanyakan juga ke pengurus di sana, teman-teman yang membakar itu melihat bendera tersebut sebagai bendera HTI,” ujar Yaqut saat dimintai konfirmasi, Senin (22/10).

dtk

LEAVE A REPLY