Pemerintah Kukar Dapat Penghargaan dari Kementerian PANRB

0
523

JAKARTA,Nawacita  – Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar) mandik berentinya ncoret tinta emas ngkan penyelenggaraan pelayanan kepada publik, kali ne penghargaan diterima leh dua  Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Kukar yahak Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Parikesit Tenggarong jadi Role Model Penyelenggaraan Pelayanan Publik ngan katagori Baik Beneh/ Sangat Baik ngan Badan Pelayanan Perizinan Terpadu Satu Pintu (BPPTSP) Kukar jadi Role Model Penyelenggaraan Pelayanan Publik ngan katagori A dari Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara ngan Reformasi Birokrasi (Kementerian PANRB) RI. Penghargaan tu diberikan leh Menteri PANRB busu Asman Abnur ngan diterima langsung leh Bupati Kukar mbok Rita Widyasari di Ruang Serbaguna Lantai 1 Kementerian PANRB Jl Jendral Sudirman Kav. 69 Jakarta Selatan. Kamis kemai(2/3).

Penghargaan tu yahak hasel monitoring ngan evaluasi unit pelayanan publik tertentu di 59 Kabupaten/Kota Role Model leh Kementerian PANRB ke Pembina ngan Pimpinan Penyelenggara Pelayanan Publik Role Model nya dinilai dak mberikan pelayanan publik ngan baik.

Kegiatan ne jua dirangkai ngan kegiatan workshop peningkatan kualitas pelayanan publik nya betujuan mberikan pengayaan ngan pencerahan ke sida peserta workshop ngenai usaha peningkatan kualitas pelayanan.  Lumpat jua datng ke acara tu  Sekretaris Kabupaten Kukar busu H Marli, Kepala BPPTSP busu Bambang Arwanto, Kepala Disdukcapil Getzmani, Dirut RSUD Parikesit mbok  dr Martina Yulianti,Sp.PD.FINASIM, ngan Kabag Organisasi Tata Laksana busu H Suprianto

Ngkan hasel tu, Bupati Kukar mbok Rita Widyasari  merasa bangga beneh, karna dari sekian banyak rumah sakit kabupaten di Indonesia, RSUD Parikesit  bisa ndapatikan katagori baik beneh/sangat baik tu nya jadi penilaian nya tetinggi di pelayanan publik.

“Predikat baik beneh/sangat baik ne,pastinya hak mberikan semangat di jajarannya, supaya telebeh beinovasi dalam hal mberikan pelayanan publik  nya  cepat, bekualitas, ngan mandik bebelit-belit,” ujuje mbok Rita

Makanya hak, mbok tu mntak ke sida jajaran RSUD Parikesit supaya mandik mrasa puas ngan prestasi nya diterima, malah prestasi nya ada dijadikan tantangan supaya bisa lebeh baik lagi. Mbok Rita jua mintak ke sida jajaran RSUD Parikesit supaya bisa nyiapkan diri sida, karna jadi Role Model Penyelenggaraan Pelayanan Publik ngan katagori Baik Beneh/Sangat Baik, pasti tu banyak didatangi leh rumah sakit dari daerah lain endak study tiru.

Kehadapnya ne, Mbok Rita endak beusaha supaya segala pelayanan publik di Kukar dikerjaikan ngan  bebasis online, supaya mberikan kenyamanan ngan nyongkatikan waktu dalam hal pelayanan. Selain tu jua endak nyatukan brapa SKPD tekait tegak Disdukcapil, Badan Pendapatan Daerah (Bapenda), ngan  BPPTSP di sebuting atap, supaya sida masyarakat mandik njereh dalam mintak pelayanan, karna mandik harus bolak balik kekantor sebuting ke kantor sebutingnya, palagi jaraknya bejaohan.

“ Tegak program Kementerian PANRB nya endak molah Mall Govermance, saya jua endak nuruti  program tu supaya nyaman ngan mempercepat pelayanan,” uje mbok Rita lagi

Sementara tu MenPANRB busu Asman Abnur nyampaikan lamun  pemberian penghargaan tu betujuan ntuk ngapresiasi kepala daerah ngan unit penyelenggara pelayanan publik nya berempu komitmen tinggi di peningkatan kualitas pelayanan publik di daerahnya.

Selain tu, pemberian penghargaan ne maksudnya endak memotivasi daerah lain, khususnya dari 59 Kabupaten ngan Kota Role Model nya belum ndapatkan kategori baik beneh/ sangat baik ntuk ningkatikan kualitas pelayanan publiknya.

Menurut Deputi Pelayanan Publik mbok Diah Natalisa, pemilihan 59 kabupaten/kota dikerjaikan ngan mpertimbangkan kabupaten/kota nya jua ibu kota provinsi, kawasan industri ngan daerah nya berempu bandar udara/pelabuhan laut. Selain tu, pemilihan ne mpertimbangkan kondisi geografis, transportasi. 59 Kabupaten Kota Role Model nya dah ditetapkan ngan Keputusan Menteri PANRB Nomor 191 Tahun 2016.

Berdasarkan hasel evaluasi ke 59 Kabupaten Kota Role Model sesuai ngan KepMenPANRB Nomor 9.1 Tahun 2017 ngenai Penetapan 15 Role Model Penyelenggara Pelayanan Publik  ngan 2 Pembina Pelayanan Publik Kategori baik beneh/ Sangat Baik,  ada  15 Unit Penyelenggara Pelayanan Publik  nya tama ke 5 besar Unit Pelayanan Publik ngan Kategori A (Sangat Baik) ngan ada 2 Pembina Pelayanan Publik nya tiga unit pelayanannya tama ke dalam lima besar kategori A (Sangat Baik).

“Tahun ne, ntuk predikat baik beneh/sangat baik ntuk kategori RSUD berhasel didapati leh RSUD Kutai Kartanegara, Kota Semarang, Kota Yogyakarta, RSUD Sultan Syarif Mohamad Alkadrie Kota Pontianak, ngan RSUD Palembang Bari Kota Palembang,” kata Diah Natalisa

sumber : humas kukar

LEAVE A REPLY