Monday, July 22, 2024
HomeSTARTUPLifeStyleIntip Ketan, Camilan Khas Kudus yang Hanya Ada saat Ramadan

Intip Ketan, Camilan Khas Kudus yang Hanya Ada saat Ramadan

Intip Ketan, Camilan Khas Kudus yang Hanya Ada saat Ramadan

Kudus, Nawacita | Intip ketan mungkin terdengar biasa saja di telinga masyarakat. Namun jangan salah mengira, kuliner tradisional itu hanya bisa dijumpai satu tahun sekali, yakni menjelang Ramadan.

Saking uniknya, intip ketan menjadi salah satu primadona kuliner di Jawa Tengah, dalam menyambut Ramadan.

Ya, bila ingin menikmati makanan berbahan beras ketan dengan parutan kelapa ini, masyarakat harus menunggu gelaran tradisi Dandangan di Menara Kudus. Itu pun harus susah payah mencari stand penjual di antara seribuan stand bazar yang lain.

Seperti stand intip ketan milik Layli, yang buka selama rangkaian tradisi Dandangan di sekitar Menara Kudus, berlangsung. Ia bersama suaminya buka dari pukul 16.00 hingga 22.00 WIB.

Di bawah tenda sederhana, Layli membuat intip ketan dengan peralatan tradisional. Beras ketan yang sudah dimasak dicampur dengan parutan kelapa.

Intip Ketan Kudus
pembuatan intip ketan

Kemudian dipanaskan di atas cobek tanah dengan tungku api. Ketan dibuat berbentuk pipih ditaburi gula pasir di atasnya.

Setelah masak, warnanya akan sedikit coklat pada permukaan dan hitam pada bagian dasar. Warna tersebut menyerupai kerak nasi yang gosong, atau dalam bahasa Jawa dikenal dengan intip. Kemudian, baru disajikan dan dibungkus dengan daun pisang. Rasanya enak dan gurih, tak kalah nikmat dengan jajanan kekinian.

Layli mengatakan, dia menjual intip ketan saat tradisi Dandangan saja, yakni beberapa hari menjelang Ramadan.

“Intip ketan ini hanya ada saat Dandangan. Ya, satu tahun sekali. Selain waktu itu sulit mencarinya,” paparnya, Senin (11/3/2024).

Baca Juga: Pj Gubernur Jateng Lantik Pj Bupati Tegal dan Kudus

Dikatakan, intip ketan menjadi ciri khas makanan menjelang Ramadan, karena diyakini memiliki erat kisah dengan Sunan Kudus. Dulu, Sunan Kudus suka menikmati intip ketan dengan kopi.

“Ceritanya dulu Sunan Kudus itu ngopi sambil menikmati intip ketan. Lalu, jadilah makanan khas, apalagi munculnya hanya saat jelang Ramadan,” ungkapnya.

Ali, salah seorang pelanggan intip ketan mengatakan, ia datang ke Dandangan salah satunya untuk berburu intip ketan.

“Iya, ini adanya cuma saat Dandangan. Rasanya enak dan gurih,” tandasnya. jtgprv

RELATED ARTICLES

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Terbaru