Kesalahan Sistem, Google Hentikan Sementara Fitur Pembuat Gambar AI di Gemini

ilustrasi
top banner

Kesalahan Sistem, Google Hentikan Sementara Fitur Pembuat Gambar AI di Gemini

Jakarta, Nawacita | Google menyatakan bahwa telah menghentikan sementara fitur pembuat gambar AI di Gemini setelah perangkat tersebut didapati tidak akurat dalam menghasilkan gambar tokoh-tokoh dalam sejarah.

“Kami telah berupaya untuk mengatasi masalah terbaru dengan fitur pembuatan gambar Gemini. Sementara kami melakukan ini, kami akan menghentikan sementara pembuatan gambar manusia dan akan merilis ulang versi yang lebih baik segera,” kata Google dalam pernyataan yang diunggah di X.

Keputusan Google untuk menghentikan sementara fitur pembuatan gambar manusia di Gemini datang kurang dari 24 jam setelah perusahaan tersebut meminta maaf atas ketidakakuratan dalam beberapa gambar historis yang dihasilkan oleh model AI-nya.

Google AI Gemini
ilustrasi

Beberapa pengguna Gemini telah meminta gambar kelompok atau tokoh sejarah seperti Founding Fathers Amerika Serikat dan mendapati gambar AI orang non-kulit putih dalam hasilnya.

Kejadian itu kemudian memunculkan teori konspirasi bahwa Google sengaja menghindari penggambaran orang kulit putih.

The Verge menguji beberapa pertanyaan Gemini kemarin, termasuk permintaan untuk “seorang senator Amerika Serikat dari tahun 1800-an”, yang hasilnya mencakup perempuan berkulit hitam dan penduduk asli Amerika.

Padahal, senator perempuan pertama Amerika Serikat adalah perempuan kulit putih pada tahun 1922. Jadi, gambar AI Gemini pada dasarnya terlihat seperti menghapus sejarah diskriminasi ras dan gender.

Baca Juga: Google PHK Ratusan Karyawan, Fokus Kembangkan AI

Setelah Google menonaktifkan kemampuan Gemini untuk menghasilkan gambar orang, permintaan gambar melalui Gemini direspons dengan pernyataan, “Kami sedang berusaha memperbaiki kemampuan Gemini menghasilkan gambar orang. Kami harap fitur ini bisa kembali segera dan kami akan memberi tahu Anda jika demikian.”

​​​​​​Google menawarkan fitur pembuatan gambar melalui Gemini (sebelumnya Bard) dalam upaya untuk bersaing dengan OpenAI dan Copilot Microsoft.

Sama seperti pesaingnya, alat pembuat gambar itu menghasilkan kumpulan gambar berdasarkan masukan teks menurut siaran The Verge pada Kamis (22/2/2024). antr

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here