Pisang Kaltim Mendunia, Pemprov Kaltim Pacu Produksi dan Ekspor ke Pasar Internasional

pemprov kaltim pisang
Pisang Kaltim Mendunia, Pemprov Kaltim Pacu Produksi dan Ekspor ke Pasar Internasional
top banner

Pisang Kaltim Mendunia, Pemprov Kaltim Pacu Produksi dan Ekspor ke Pasar Internasional

Samarinda, Nawacita | Pemprov Kaltim terus berupaya memacu peningkatan dan pengembangan produksi komoditas pisang di daerah.

Menurut Kepala Dinas Pangan, Tanaman Pangan dan Hortikultura (Dispan TPH) Kaltim, Siti Farisyah Yana, pengembangan komoditas hortikultura tersebut memiliki prospek yang sangat baik, terutama di pasar internasional.

“Kami melihat antusiasme luar biasa dari pasar internasional terhadap pisang, jadi kami sedang berusaha untuk meningkatkan produksi dan pengembangannya,” ujar Yana saat jumpa pers, di Ruang WIEK Diskominfo Kaltim, Jum’at (16/2/2024).

Pada tahun 2024, sudah banyak kontrak kerjasama yang telah dibuat dengan para petani, termasuk kerjasama business to business dengan Eropa.

pemprov kaltim pisang
Kepala Dinas Pangan, Tanaman Pangan dan Hortikultura (Dispan TPH) Kaltim, Siti Farisyah Yana

“Kami hanya memfasilitasi transaksi dan kerjasama, dan kerjasama ini terus berkembang dan akan mencakup Korea,” tambahnya.

Pihaknya juga tengah mengembangkan sentra kawasan pisang di beberapa daerah, termasuk Kutai Timur, Kutai Kartanegara, Berau, dan Paser.

Di Kutai Timur, luas panen yang dikembangkan mencapai 1,317 Ha dengan target produksi 98,775 ton, sementara di Kutai Kartanegara, luas panen 762,97 Ha dengan target produksi 57.223 ton.

Di Berau, luas panen mencapai 295,61 Ha dengan target produksi 22.171 ton, dan di Paser, luas panen 1,010 Ha dengan target produksi 75.750 ton.

Baca Juga: Pj Gubernur Kaltim Pantau Pemilu Lewat Video Conference

Kawasan Kutai Timur telah menjadi percontohan yang baik dan akan diikuti oleh Kukar, Berau, dan Paser.

Yana juga memaparkan bahwa pada tahun 2021, Kaltim telah mengekspor sebanyak 1.265 ton pisang ke Malaysia, Taiwan, Kanada, dan Yunani. Sedangkan kebutuhan rata-rata Kaltim sendiri adalah 30 ton per hari.

Keberhasilan Kaltim dalam pengembangan kawasan pisang juga menarik minat daerah lain, seperti Sulawesi Selatan, yang membeli 2 juta bibit benih pisang. kltmprv

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here