Profil Dharma Pongrekun, Jenderal Bintang Tiga yang Ungkap Dalang Covid-19

Profil Dharma Pongrekun
Profil Dharma Pongrekun, Jenderal Bintang Tiga yang Ungkap Dalang Covid-19
top banner

Profil Dharma Pongrekun, Viral Usai Bahas Konspirasi Covid-19 di Podcast dr Richard Lee

JAKARTA, Nawacita – Profil Dharma Pongrekun, Sosok Komjen Pol (Purn) Dharma Pongrekun menuai perhatian usai menjadi bintang tamu pada sebuah podcast di kanal YouTube dr Richard Lee. Purnawirawan jenderal polisi bintang tiga ini banyak membahas seputar Covid-19 yang sempat melanda dunia.

Pada podcast yang tayang Sabtu (27/1/2023) itu, ada beberapa pandangan menarik dari Dharma Pongrekun soal Covid-19. Salah satunya ketika menyebut Covid-19 sudah direncanakan sejak beberapa tahun sebelumnya.

Dalam konten itu, Dharma menyebut, COVID-19 bukan pandemik, melainkan plandemik. Di podcast yang berdurasi hampir satu jam itu, jenderal bintang tiga tersebut juga membahas tentang asal-muasal nama COVID-19 dan konspirasi dalang pandemik COVID-19 yang menurutnya sudah direncanakan sejak tahun 2010 oleh Rockefeller Foundation.

“Saya tahu banyak, (COVID-19) sudah direncanakan sejak tahun 2010 oleh Rockefeller Foundation dan disimulasikan tahun 2012, lalu dimainkan tahun 2020 untuk Indonesia, tapi kalau dari luar sudah disosialisasikan 2019,” ujar mantan Analis Kebijakan Utama Bidang Jianbang Lemdiklat Polri itu.

Selain itu, Dharma juga mengatakan, COVID merupakan singkatan dari certificate of vaccine identity digital, yaitu sebagai identitas digital untuk menjadi persyaratan yang memperbolehkan bepergian ke mana pun.

Pencetusan COVID-19 sendiri menurutnya, mempunyai tujuan untuk mempercepat digitalisasi yang mengontrol total masyarakat dunia. Nah, dibalik sorotan itu, berikut adalah profil Komjen Pol Dharma Pongrekun yang baru saja pensiun pertengahan Januari 2024 ini!

Baca Juga: Profil Bang Zuma Alias Zulkifli M Abbas, Pendakwah yang Kerap Diskusi Lintas Agama di TikTok

1. Lahir di Palu

Dharma Pongrekun, biasa dipanggil Dharma lahir di Palu, Sulawesi Tengah pada 12 Januari 1966. Ia mulai berdinas sejak tahun 1988 hingga 2024. Pangkat terakhirnya adalah Komisaris Jenderal Polisi.

Biodata Dharma Pongrekun

Nama lengkap: Komjen. Pol. (Purn.) Dr. (H.C.) Drs. Dharma Pongrekun, M.M., M.H.
Tanggal lahir: 12 Januari 1966
Usia: 57 tahun
Agama: Kristen
Profesi: Purnawirawan polisi

Profil Dharma Pongrekun
Profil Dharma Pongrekun, Viral Usai Bahas Konspirasi Covid-19 di Podcast dr Richard Lee.

2. Perjalanan karier dan pendidikan Dharma Pongrekun

Perjalanan pendidikan Dharma Pongrekun hingga pascasarjana. Pada masa mudanya, ia memulai pendidikan di SMP Bruderan Purwokerto pada 1981 dan SMAN 34 Jakarta 1984. Kemudian, berlanjut mengenyam pendidikan AKABRI A di Akademi Kepolisian pada tahun 1988.

Setelah beberapa tahun, ia melanjutkan pendidikan formal tingkat magister jurusan Manajemen di Universitas Bhayangkara Jakarta Raya pada 2002 dan jurusan Ilmu Hukum di Universitas Gadjah Mada pada tahun 2006.

Hingga terakhir pada tahun 2023, gelar pendidikan Doktor Kehormatan Bidang Kemanusiaan dari MBC University Depok dianugerahkan padanya. Di Polri, Dharma memiliki beberapa pengalaman yang mentereng di bidang reserse dan sejumlah jabatan strategis.

Pada tahun 2015, ia pernah menjabat sebagai Wakil Direktur Tindak Pidana Umum (Wadirtipidum) Bareskrim Polri. Lalu tahun 2016, ia menduduki posisi Direktur Tindak Pidana Narkoba (Dirtipidnarkoba) Bareskrim Polri.

Saat pandemik COVID-19 mulai muncul di Indonesia, ia juga sempat menjabat sebagai Wakil Kepala Badan Siber dan Sandi Negara. Setelah itu ia menempati posisi jabatan sebagai Analis Kebijakan Utama Bidang Jianbang Lemdiklat Polri pada 2021.

Terbaru, memasuki masa pensiunnya, pada 24 Januari 2024, dia dimutasi sebagai Perwira Tinggi Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Kepolisian Negara Republik Indonesia (Pati Lemdikat).

3. Pernyataan tentang COVID-19

Tentang apa yang disampaikan Dharma soal COVID-19, sedianya nama COVID-19 secara umum diberikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang merupakan singkatan dari kata corona virus disease yang muncul tahun 2019.

Namun, menurut Dharma, COVID memiliki arti certificate of vaccine identity digital dengan angka 19 sebagai kode, yaitu 1 untuk artificial dan 9 untuk intelegence.

Kemudian, berkaitan dengan vaksin COVID-19, Dharma juga mengungkapkan, vaksin itu ibarat berhala. Dia juga mengaku tidak melakukan vaksinasi.

“Berhala di mata saya, berhala di mata Tuhan. Tuhan marah pada saya, kau gak percaya sama saya, aku yang ciptakan kau. Napasmu dari aku, bukan dari mereka-mereka yang di dunia,” kata dia.

Kemunculan COVID-19 sudah direncanakan oleh The Rockefeller Foundation merupakan salah satu pernyataan Dharma Pongrekun yang menuai kontroversi. Melansir dari situs resminya, The Rockefeller Foundation merupakan perusahaan asli Amerika Serikat yang didirikan John D. Rockefeller pada 1913.

Yayasannya mempunyai misi untuk mempromosikan kesejahteraan di sekitar dunia dengan rela bertaruh dan mengubah secara baik kesehatan publik dunia, agrikultural, dan sistem energi yang dapat diperbarui untuk memperbaiki kehidupan miliaran masyarakat. Saat ini, perusahaan Rockefeller Foundation bergerak fokus dalam isu perubahan iklim.

Sebelum pernyataan Dharma, sebuah postingan dari Facebook terkait Rockefeller Foundation sebagai perencana dan perekayasa COVID-19 juga sempat viral. Walaupun postingan ini dinyatakan resmi sebagai misinformasi oleh Kementerian Informasi dan Informatika (Kominfo).

suaidnws.

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here