Menteri Bahlil Beri Penjelasan Terkait Pengembangan Proyek Rempang yang Terburu-buru

Menteri Bahlil rempang
Menteri Investasi Bahlil Lahadalia
top banner

Menteri Bahlil Beri Penjelasan Terkait Pengembangan Proyek Rempang yang Terburu-buru

Jakarta, Nawacita | Menteri Investasi Bahlil Lahadalia mengatakan percepatan pengembangan proyek Rempang Eco-City terkesan terburu-buru sehingga memicu gelombang protes masyarakat bertujuan menciptakan lapangan pekerjaan.

Dilansir Antara, Bahlil menyebut investasi tak seperti buah yang tumbuh dari sebuah pohon.

“Kami ini berkompetisi, negara tujuan foreign direct investment (FDI) terbesar di ASEAN saat ini diraih negara Singapura di posisi pertama. Sementara itu, Indonesia dengan luas wilayah lebih besar, justru berada di posisi kedua. Ini kami mau merebut investasi untuk menciptakan lapangan pekerjaan,” kata Bahlil di Batam Kepulauan Riau, Minggu (17/9/2023).

Dia menegaskan, perebutan proyek investasi asing ini butuh kecepatan dan ketepatan yang tidak menimbulkan kerugian di satu pihak.

“Kalau kita terlalu lama, memangnya mereka (investor) mau menunggu kita? Kita butuh mereka, tapi di sisi lain, juga harus menghargai yang di dalam,” ujarnya.

Menteri Bahlil rempang
Menteri Investasi Bahlil Lahadalia

Ia mengungkapkan total nilai investasi yang akan diserap dari proyek strategis nasional (PSN) Rempang Eco-City ini mencapai lebih dari Rp300 triliun. Di pengembangan tahap awal, investor akan menggelontorkan kurang lebih Rp175 triliun.

Dengan itu, menurutnya, akan berdampak positif terhadap capaian pendapatan negara, serta dampaknya juga dapat dirasakan oleh masyarakat berupa lapangan pekerjaan yang melimpah.

“Kalau ini lepas, itu berarti potensi capaian PAD (pendapatan asli daerah) dan penciptaan lapangan pekerjaan untuk saudara-saudara kita di sini akan hilang,” jelasnya.

Namun, kata dia, tentu pihaknya akan menggunakan cara-cara yang lebih humanis dalam menghadapi masyarakat Pulau Rempang yang terdampak relokasi akibat proyek ini. “Kami akan mengerahkan cara-cara yang lembut,” kata dia.

Bahlil juga memastikan ganti rugi warga Rempang yang terdampak investasi, akan disesuaikan dengan aset yang dimiliki oleh warga tersebut.

Uang ganti rugi yang disesuaikan itu dihitung dari hak-hak yang sebelumnya sudah ditetapkan dan akan diberikan kepada warga, yakni tanah seluas 500 meter persegi sudah dengan alas hak, rumah tipe 45 seharga Rp120 juta, uang tunggu transisi hingga rumah jadi sebesar Rp1,2 juta per jiwa dan uang sewa rumah Rp1,2 juta.

Baca Juga: Jokowi Minta Kapolri Segera Selesaikan Kericuhan di Pulau Rempang

“Termasuk dengan keramba, tanaman, sampan, semua ini akan dihargai secara proporsional sesuai dengan mekanisme dan dasar perhitungannya,” ujar Menteri Bahlil usai rapat koordinasi percepatan pengembangan investasi ramah lingkungan kawasan pulau Rempang, di Batam Kepulauan Riau, Minggu.

Selain penyesuaian ganti rugi itu, dalam rapat koordinasi itu pihaknya juga sepakat terkait proses penanganan Rempang yang harus dilakukan dengan cara-cara yang lembut.

“Kami tetap memberikan penghargaan kepada masyarakat yang memang sudah secara turun temurun disana. Dan kita harus melakukan komunikasi dengan baik seperti sebagaimana layaknya lah. Kita ini kan sama-sama orang kampung, ya kita harus bicarakan,” katanya.

Kemudian pihaknya juga membahas terkait pencabutan izin beberapa oknum yang membangun usaha atau memiliki lahan di Rempang. “Ini juga harus membutuhkan penanganan khusus,” kata dia. ss

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here