Ekuador Chaos Usai Penembakan Capres Fernando, Pembunuh Hingga Penculik Merajalela

Ekuador Chaos Usai Penembakan Capres Fernando
Ekuador Chaos Usai Penembakan Capres Fernando, Pembunuh Hingga Penculik Merajalela
top banner

Ekuador Chaos Usai Penembakan Capres Fernando, Kartel Narkoba Ancam Keamanan Negara

JAKARTA, Nawacita – Ekuador Chaos Usai Penembakan Capres Fernando, Keamanan Ekuador akhir-akhir ini menjadi sorotan. Pasalnya, salah satu calon presiden di negara itu tewas ditembak oleh kelompok kriminal.

Ekuador adalah salah satu negara paling tenang di Amerika Latin hingga sekitar tiga tahun lalu. Saat ini, penjahat berkeliaran di seluruh lingkungan, mulai dari yang relatif kaya dan hingga pemukiman kelas pekerja

Penjahat yang beraksi pun beragam, mulai dari pembunuh bayaran profesional, penculik, pemeras, pencuri dan perampok. Kartel Meksiko dan Kolombia juga telah menetap di kota-kota pesisir seperti Guayaquil dan mengambil bagian dari pengiriman perdagangan ratusan juta dolar kokain.

Salah satu kandidat dalam pemilihan presiden 20 Agustus memiliki sikap keras terhadap kejahatan terorganisir dan korupsi, Fernando Villavicencio, ditembak mati di siang bolong Rabu meskipun ada detail keamanan yang mencakup polisi dan pengawal.

“Tidak ada yang aman dari ketidakamanan di negara ini,” kata salah satu warga, Anthony Garcia, kepada Associated Press, Senin (14/8/2023). “Kami berada di tangan perdagangan narkoba, kejahatan secara keseluruhan.”

Baca Juga: Capres Ekuador Fernando Villavicencio Tewas Ditembak Kepala 3 Kali Usai Kampanye

Kepolisian Nasional negara itu menghitung 3.568 kematian akibat kekerasan dalam enam bulan pertama tahun ini, jauh lebih banyak dari 2.042 yang dilaporkan selama periode yang sama pada tahun 2022.

Penyebabnya kompleks. Namun, semuanya berputar di sekitar kokain dan narkotika lainnya. Geng-geng yang dibantu kartel berjuang untuk menguasai jalan-jalan, penjara, dan jalur narkoba ke Pasifik.

Ekuador Chaos Usai Penembakan Capres Fernando
Ekuador Chaos Usai Penembakan Capres Fernando, Kartel Narkoba Ancam Keamanan Negara.

Kartel Kolombia dan Meksiko

Di sisi lain, kas negara yang menipis, pertikaian politik, korupsi, dan utang yang melonjak menciptakan kesenjangan pendanaan dalam program-program sosial dan penegakan hukum.

Pandemi Covid-19 kemudian mengubah anak-anak yang kelaparan dan orang dewasa yang menganggur untuk masuk dalam kelompok kriminal. Penjahat semakin menuntut pembayaran dari bisnis dan menyebut biaya itu sebagai “kekosongan”, seperti kekebalan dari kejahatan.

“Covid datang dan pergi dan meninggalkan kami vaksin, tetapi jenis vaksin yang berbeda,” kata Holbach Muñeton, presiden Federasi Nasional Kamar Pariwisata Provinsi Ekuador. Di sisi lain, laporan perampokan melonjak. Data Polisi Ekuador menunjukkan 31.485 kasus dilaporkan tahun lalu, sekitar 11.000 lebih banyak dari tahun 2020.

Otoritas Ekuador menghubungkan kekerasan ini dengan kekosongan kekuasaan yang dipicu oleh pembunuhan Jorge Zambrano, alias “Rasquiña” atau “JL”, pemimpin geng Los Choneros pada Desember 2020.

Didirikan pada 1990-an, grup ini adalah geng terbesar dan paling ditakuti di negara itu. Anggota kelompok itu melakukan pembunuhan kontrak, menjalankan operasi pemerasan serta memindahkan dan menjual narkoba.

Los Choneros dan kelompok serupa ,Los Lobos dan Los Tiguerones, telah memperebutkan wilayah dan kontrol, termasuk di dalam fasilitas penahanan, di mana setidaknya 400 narapidana telah meninggal sejak 2021. Geng tersebut memiliki hubungan dengan kartel dari Kolombia dan Meksiko, termasuk Sinaloa dan Jalisco. kelompok Generasi Baru.

“Sejak tahun 2000, kami sudah melihat kartel Meksiko di sini,” kata Rob Peralta, mantan anggota satuan intelijen Kepolisian Ekuador.

“Tapi yang pasti, dalam beberapa tahun terakhir, kelompok kriminal ini telah mendapatkan lebih banyak pengaruh di sini melalui geng lokal, yang mereka berdayakan, dan hari ini mereka memiliki lebih banyak senjata daripada polisi itu sendiri.”

cnbnws.

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here