E-commerce Shopee, Tokopedia, Bukalapak Masuk Daftar Pengawasan AS

0
204
ilustrasi ecommerce

Jakarta, Nawacita | Sederet marketplace masuk dalam daftar Notorious Markets List 2021 atau daftar perusahaan yang dipantau Pemerintah AS karena diduga menjual barang palsu alias bajakan.

Dalam daftar itu dicatut tiga marketplace yang tak asing di RI, yakni Tokopedia dan Bukalapak. Selain itu, juga tercatat Shopee, marketplace popular di Indonesia yang berasal dari Singapura.

“Perdagangan global barang palsu dan bajakan merusak inovasi, kreativitas AS, dan merugikan pekerja Amerika,” tutur Perwakilan Kementerian Perdagangan AS Katherine Tai lewat rilis, Kamis (17/2).

“Banyak pemilik hak melaporkan tingginya harga dan volume pakaian palsu, kosmetik dan aksesori palsu, buku teks bajakan, dan materi Bahasa Inggris bajakan lainnya di platform ini,” terang Notorious Markets List 2021 seperti dikutip.

Penjelasan serupa juga tertulis untuk Bukalapak.

“Pemegang hak juga mencatat mereka yang tertangkap menjual barang palsu di Bukalapak diperbolehkan menggunakan beberapa akun atau melakukan registrasi ulang akun baru untuk terus menjual barang palsu mereka,” jelasnya.

Tak hanya lapak dagang online saja yang dicatut, RI juga masuk dalam daftar pasar fisik yang diawasi Negeri Paman Sam. Di luar itu, beberapa perusahaan asal China juga masuk dalam daftar, misalnya Grup Alibaba, Baidu Wangpan, Taobao, AliExpress, hingga ekosistem ecommerce WeChat.

Menanggapi hal itu, AVP of Marketplace Quality Bukalapak Baskara Aditama menyatakan pihaknya selalu melarang penjualan barang palsu dan akan mengenakan sanksi bagi mereka yang melanggar aturan.

“Bukalapak berkomitmen untuk melindungi Hak Kekayaan Intelektual dan melarang penjualan barang-barang palsu dan bajakan di platform kami. Semua pelanggaran terhadap Aturan Penggunaan Bukalapak akan dikenakan sanksi,” katanya lewat rilis tertulis.

External Communications Senior Lead Tokopedia Ekhel Chandra Wijaya menyatakan pihaknya juga menindak tegas segala bentuk penyalahgunaan platform Tokopedia dan/atau pelanggaran hukum yang berlaku di Indonesia.

Ia menyebut Tokopedia memiliki kebijakan produk apa saja yang bisa diperjualbelikan di aturan penggunaan platform. Sedangkan pemilik hak bisa melaporkan pelanggaran ke tautan https://www.tokopedia.com/intellectual-property-protection.

“Walau Tokopedia bersifat UGC, di mana setiap penjual bisa mengunggah produk secara mandiri, aksi kooperatif pun terus kami lakukan untuk menjaga aktivitas dalam platform Tokopedia tetap sesuai dengan hukum yang berlaku,” terang dia.

Lewat Juru Bicaranya, Shopee Indonesia menyebut pihaknya dengan tegas melarang penjualan barang bajakan di platform mereka, juga menerapkan berbagai kebijakan dan prosedur yang bertujuan untuk mengidentifikasi dan mencegah pelanggaran hak kekayaan inteketual.

“Shopee berkomitmen teguh untuk melindungi hak kekayaan intelektual dan melawan pembajakan. Kami dengan tegas melarang penjualan barang bajakan di platform kami,” tandas Juru Bicara Shopee dalam keterangan tertulis.

cnn.

Facebooktwitterlinkedininstagramflickrfoursquaremail

LEAVE A REPLY