UM Surabaya Terjunkan 6 Dokter Muda untuk Bantu Psikososial Korban Erupsi Semeru

0
108
Dokter Muda UM Surabaya memberikan penanganan dan dukungan kesehatan jiwa dan psikososial terhadap korban erupsi gunung Semeru.

Surabaya, Nawacita – Universitas Muhammadiyah Surabaya (UMSurabaya) terjunkan enam relawan dokter muda ke lokasi pengungsian erupsi Gunung Semeru. Mereka memberikan penanganan dan dukungan kesehatan jiwa dan psikososial.

Dosen pembimbing para dokter muda yang juga menjabat sebagai koordinator devisi psikososial Muhammadiyah Disaster Management Center (MDMC) Jatim, Era Catur Prasetya, mengungkapkan pentingnya penanganan kesehatan jiwa bagi korban bencana.

Kata Era Catur, agenda penanganan kesehatan jiwa bagi korban adalah sesuatu hal yang penting sekali. Fakultas Kedokteran UMSurabaya dan MDMC Jatim bekerja sama dengan beberapa elemen saling bahu-membahu memberikan pendampingan. Salah satunya adalah PDSKJI (Persatuan Dokter Spesialis Jiwa Indonesia).

“Kami juga bekerja sama dengan RSUD dr. Haryoto Lumajang untuk melakukan follow up kondisi korban yang mengalami gangguan kesehatan jiwa,” ujar Era Catur, dokter spesialis jiwa yang juga dosen FK UMSurabaya.

Agenda pendampingan tersebut dilakukan di Desa Sumbermujur, Desa Penanggal, Desa Tempeh Tengah, dan Ponpes Ulul Albab di Kabupaten Lumajang. Kegiatan tersebut telah dilakukan sejak 9 Desember 2021.

Salah satu dokter muda, Wichda Shirosa Nerly menjelaskan bahwa tim telah melakukan identifikasi kondisi lansia dan psikologis anak di posko pengungsian.

“Cara kami mengetahui lansia yang menjadi korban sedang mengalami gangguan kesehatan jiwa adalah dengan melihat ekspresi mereka. Apakah mereka sedang murung, menyendiri, menangis, atau kondisi lain yang mencerminkan kecemasan. Kemudian kami mendekatinya dan mencoba mengajaknya bicara, mulai dari menanyakan kabar, hingga menanyakan harapan kedepannya,” ujar Nerly.

Rpblk.

LEAVE A REPLY