Moskow Klaim Venus sebagai Planet Rusia

0
103
Rusia membuat klaim teritorial atas planet kedua dari matahari, Venus, dengan menyebutnya sebagai
Rusia membuat klaim teritorial atas planet kedua dari matahari, Venus, dengan menyebutnya sebagai "Planet Rusia."

MOSKOW, Nawacita – Kepala badan antariksa Rusia membuat klaim teritorial atas planet kedua dari matahari, Venus, dengan menyebutnya sebagai “Planet Rusia.” Klaim tersebut muncul di tengah penelitian ilmiah yang menunjukkan bahwa kehidupan bisa berlangsung di planet tetangga bumi itu.

Kepala Roscosmos, Dmitry Rogozin, minggu ini mengatakan bahwa Rusia ingin mengirim misinya sendiri ke Venus, di samping usaha patungan yang sudah diusulkan dengan Amerika Serikat (AS), “Venera-D.” Rogozin selama ini dikenal karena mendukung pandangan ilmiah yang tidak konvensional dan sering kali menyindir retorika anti-Barat.

“Kami pikir Venus adalah planet Rusia, jadi kami tidak boleh ketinggalan,” ucap mantan wakil perdana menteri Rusia itu kepada wartawan, seperti dilansir dari CBS, Kamis (17/9/2020).

Ia mencatat bahwa Uni Soviet adalah negara pertama dan satu-satunya yang mendaratkan pesawat ruang angkasa di Venus. “Pesawat ruang angkasa itu mengumpulkan informasi tentang planet – seperti neraka di sana,” katanya dalam pernyataan yang dikutip oleh kantor berita Rusia, Tass.
Baca Juga: Rusia Bakal Gelar Latihan di Laut Mediterania

Penelitian yang diterbitkan Senin di jurnal Nature Astronomy merinci penemuan gas fosfin oleh ilmuwan Inggris dan Amerika di awan di sekitar Venus, yang dianggap sebagai tanda potensial kehidupan di planet ini.

Atmosfer Venus hampir seluruhnya terdiri dari karbon dioksida, dan dianggap sebagai planet terpanas di tata surya kita. Studi baru tersebut memperbarui minat publik di Venus, kemungkinan mendorong kepala Roscosmos untuk mengingatkan dunia tentang pencapaian Uni Soviet dalam awal-awal eksplorasi ruang angkasa.
Baca Juga: Astronom Temukan Planet dengan Suhu 1.000 Derajat Celcius

NASA Mariner 2 menjadi pesawat ruang angkasa pertama yang terbang melewati Venus dan mengukur suhu permukaannya yang ekstrim pada tahun 1962. Uni Soviet kemudian meluncurkan beberapa pesawat ruang angkasa “Venera”, dan pada tahun 1970 Venera 7 menjadi pesawat ruang angkasa pertama yang berhasil melakukan pendaratan di planet itu sebelum meleleh dalam beberapa detik.

Penggantinya, Venera 9, mengambil gambar pertama, dan satu-satunya hingga saat ini, yang mendarat di permukaan Venus dari perspektif permukaan tanah. “Kesenjangan besar antara Uni Soviet dan para pesaingnya dalam penelitian Venus berkontribusi pada fakta bahwa Amerika Serikat menyebut Venus ‘planet Soviet’,” tulis badan antariksa itu di situsnya pada Selasa.

Tak lama setelah studi tersebut dipublikasikan minggu ini, program Breakthrough Initiatives, didukung oleh miliarder kelahiran Rusia Yuri Milner, mengumumkan bahwa mereka akan mendanai studi tentang kemungkinan kehidupan primitif di awan Venus, yang dipimpin oleh Sara Seager dari Massachusetts Institute of Teknologi.

Bulan lalu, Rogozin menyatakan Venus lebih menarik daripada Mars, menunjukkan bahwa mempelajari planet ini dapat membantu para ilmuwan memahami bagaimana mengatasi perubahan iklim di Bumi.

sdnws.

LEAVE A REPLY