Aksi Penikaman di Glasgow Bukan Insiden Terorisme

0
75
Aksi Penikaman di Glasgow Bukan Insiden Terorisme.
Aksi Penikaman di Glasgow Bukan Insiden Terorisme.

GLASGOW, Nawacita – Sedikitnya enam orang dirawat di rumah sakit setelah terjadi aksi penikaman di Glasgow, Skotlandia. Pihak berwenang setempat mengkonfirmasi jika seorang pria yang menjadi tersangka ditembak mati dan tidak diperlakukan sebagai insiden teroris.

Serangan itu terjadi di hotel Park Inn di West George Street, yang dikenal sebagai tempat para pencari suaka. Polisi mengatakan bahwa semua korban adalah laki-laki dan salah satunya adalah seorang polisi berusia 42 tahun. Para korban lainnya berusia 17, 18, 20, 38 dan 53.

Laporan di outlet berita Inggris sebelumnya mengindikasikan bahwa tiga orang tewas dalam serangan itu tetapi pihak berwenang belum mengonfirmasi bahwa salah satu korban tewas. Sejumlah besar petugas polisi dan layanan darurat turun ke jalan yang sibuk di kota Skotlandia untuk menanggapi insiden tersebut.
Baca Juga: Aksi Penembakan di North Carolina Tewaskan Dua Orang

Polisi Glasgow mengatakan bahwa jalan saat ini ditutup dan meminta masyarakat untuk menghindari daerah tersebut. “Situasinya terkendali saat ini dan tidak ada bahaya bagi masyarakat umum,” kata pihak kepolisian seperti dikutip dari Russia Today, Sabtu (27/6/2020).

Saksi mata melaporkan melihat tiga orang yang terluka parah dibawa pergi dari hotel oleh layanan darurat. Sejumlah orang juga terlihat meninggalkan gedung dengan tangan terangkat ketika polisi bersenjata masuk. Polisi mengatakan tidak mencari orang lain sehubungan dengan insiden tersebut.

Terorisme telah dikesampingkan tetapi pihak berwenang belum mengungkapkan apa motif serangan tersebut. “Insiden di West George Street di Glasgow tidak diperlakukan sebagai terorisme. Penyelidikan terus berlanjut,” kata Kepolisian Skotlandia dalam sebuah pernyataan pada Jumat sore waktu setempat.

Federasi Kepolisian Skotlandia membenarkan bahwa seorang petugas polisi termasuk di antara korban penikaman. Petugas itu saat ini dalam kondisi kritis meski kondisinya stabil di rumah sakit.
Baca Juga: Insiden Kematian Brooks Resmi Dinyatakan Kasus Pembunuhan

“Kami menghormati keluarga petugas polisi di Glasgow yang ingin sekali mendengar bahwa seorang petugas polisi telah ditikam. Perlu diketahui bahwa keluarga petugas telah diberitahu dan mendapat dukungan oleh layanan,” kata federasi kepolisian Skotlandia.
Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon menggambarkan laporan yang muncul tentang serangan itu sebagai “benar-benar mengerikan”.

“Pikiranku melibatkan semua orang. Saya sedang diperbarui saat situasinya menjadi lebih jelas. Tolong bantu layanan darurat melakukan pekerjaan mereka dengan menjauh dari lokasi – dan tolong jangan berbagi informasi yang belum dikonfirmasi,” tambah Sturgeon.

Sementara itu Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan dia “sangat sedih” dengan serangan penikaman itu. Insiden itu terjadi beberapa hari setelah serangan penikaman lainnya, yang terjadi di sebuah taman di Reading, Inggris. Tersangka, seorang lelaki berusia 25 tahun asal Libya, berhasil membunuh tiga orang sebelum ditahan oleh polisi.

sdnws.

LEAVE A REPLY