Kabar Baik, Negara-Negara Ini Berhasil Kantongi Antibodi COVID-19

0
241
Ilustrasi.
Ilustrasi.

NEW DELHI, Nawacita – Menurunnya jumlah pasien virus Corona di China dan disusul India hal ini membuktikan para ilmuwan medis dunia telah mengantongi antibodi COVID-19 namun masih butuh penyempurnaan.

Terlepas dari kepanikan seputar penyebaran virus karena kasus dan kematian terus melonjak di Inggris, ada beberapa berita positif seputar vaksin potensial dan peralatan pengujian di rumah serta tingkat pemulihan.

Para ilmuwan dilaporkan menemukan antibodi corona, sementara India telah berhasil merawat pasien, korban termuda di dunia ‘pulih’ dan China telah menutup rumah sakit virus terakhirnya sementara kasus-kasus Italia melambat.

Baca Juga: Mengenal Virus Corona, Gejala dan Cara Pencegahan

Beberapa kabar baik mulai keluar di seluruh dunia dalam perang melawan infeksi Covid-19 yang berpotensi mematikan, menyusul larangan bepergian, penguncian, dan isolasi diri massal. Lebih dari 198.000 orang telah dikonfirmasi terkontaminasi oleh penyakit yang telah membunuh hampir 8.000 sejak Desember, tetapi tampaknya ada beberapa harapan di cakrawala.

Lebih dari 82.760 orang telah berhasil pulih di seluruh dunia dan di daratan China, tempat penyakit yang sangat menular itu berasal, hanya 13 kasus baru yang dikonfirmasi oleh para pejabat pada hari Selasa.

Bahkan para peneliti di Rotterdam dan Universitas Utrecht mengklaim bahwa mereka telah menemukan antibodi yang dapat dengan sukses menyembuhkan seorang pasien dari penyakit tersebut.
Baca Juga: Iran Temukan Obat Corona, Pasien Membaik dalam 48 Jam

Dokter di Rumah Sakit Sawai Mansingh di Jaipur, India, sementara itu, telah menggunakan campuran obat HIV, flu babi dan Malaria untuk menyembuhkan pasien Covid-19. Klinik Cleveland rupanya juga memiliki teknologi yang dapat membalikkan tes coronavirus dalam delapan jam – meskipun masih perlu pengujian lebih lanjut.

Perusahaan farmasi Jepang Takeda Pharmaceutical Co telah mengungkapkan sedang mengerjakan obat corona baru yang menggunakan plasma darah dari pasien yang pulih, dan para peneliti di Ontario, Kanada, telah mereplikasi virus yang bisa terbukti sangat berharga untuk pengujian.

Dalam berita positif lainnya, seorang bayi yang baru lahir di Rumah Sakit Middlesex Utara dengan penyakit ini sekarang telah dikonfirmasi “keluar dari bahaya”, sementara nenek 103 tahun Zhang Guang Fen disembuhkan dalam waktu seminggu.

sdnws.

LEAVE A REPLY