Para Ahli Klaim Yeti Bukan Makhluk Mitologi

0
503
Ilustrasi Yeti.
Ilustrasi Yeti.

JAKARTA, Nawacita – Makhluk mitologi Yeti di klaim oleh palaeontologis merupakan spesies hewan yang benar-benar ada. Klaim itu mencuat usai fosil-fosil yang diduga Yeti ditemukan di Ekuador Amerika Selatan. Dalam rekaman video menakjubkan ini menunjukkan sisa-sisa “yeti Amerika Selatan” yang secara resmi dinyatakan sebagai spesies hewan.

Menurut kelompok ahli paleontologi, hewan itu adalah “beruang sloth raksasa” – nama ilmiah Oreo Mylodon wegneri – dan tinggal di pegunungan Ekuador dengan ketinggian di atas 2.500 meter di atas permukaan laut.

Beruang sloth raksasa itu berbobot sekitar satu ton dan memiliki hidung dan cakar besar yang disesuaikan dengan kehidupan di suhu rendah pegunungan tinggi.
Baca Juga: Mengenal Surili, si Monyet Langka Beruban

Para peneliti mengatakan hewan yang sekarang sudah punah adalah Yeti, Luciano Brambilla, seorang peneliti dari Pusat Studi Interdisipliner Universitas Rosario dan Conicet mengatakan: “Sebelumnya memiliki karakteristik yang tidak diketahui, terutama hidung besarnya, diadaptasi sehingga dapat hidup dalam suhu rendah dan iklim pegunungan.”

Dalam laporan di jurnal Royal Society, Prosiding B, para ilmuwan menyatakan makhluk yang telah lama dicari itu sebenarnya adalah seekor beruang. Atau tiga beruang berbeda, tepatnya: hitam Asia, coklat Tibet dan coklat Himalaya. Masing-masing sub-spesies ini menghuni cekuk yang berbeda “di atap dunia,” dan semuanya mungkin dianggap sebagai Manusia Salju yang liar dalam satu waktu atau waktu yang lain.

“Temuan kami sangat mengesankan bahwa dasar-dasar biologis legenda Yeti dapat ditemukan di beruang lokal,” kata ilmuwan utama Charlotte Lindqvist, dari asosiasi profesor di University of Buffalo College of Arts and Sciences yang berbasis di New York.

Studi ini bukan yang pertama menjadikan mitos untuk menghasilkan fakta. Namun kali ini para ilmuwan mengumpulkan bukti kekayaan genetik yang belum pernah terjadi sebelumnya dari sampel tulang, gigi, kulit, rambut dan kotoran yang sebelumnya dikaitkan dengan Yeti.
Baca Juga: Daftar Hewan Vampir Mengerikan di Dunia

Artefak – dari koleksi pribadi dan museum di seluruh dunia, termasuk peninggalan biarawan yang dikatakan berasal dari kaki Yeti – pada kenyataannya, adalah sisa-sisa 23 beruang yang berbeda.

Lindqvist dan timnya merekonstruksi genom mitokondria lengkap dari masing-masing spesimen, yang mengarah ke penemuan penting tentang kepenguan karnivora di kawasan ini dan kisah balik evolusioner mereka. “Beruang coklat berkeliaran di dataran tinggi Tibet, dan beruang coklat di pegunungan Himalaya barat, tampaknya termasuk dalam dua populasi terpisah,” katanya.

“Perpecahan terjadi sekitar 650.000 tahun yang lalu, selama periode glasiasi,” jelasnya seperti dikutip dari The Guardian. “Dua sub-spesies tersebut mungkin tetap saling terisolasi satu sama lain sejak terlepas dari jarak relatifnya,” lanjutnya berspekulasi.

sdnws.

LEAVE A REPLY