Pemkot Surabaya Kebut Proyek Flyover Tembus GBT

0
210

Surabaya, Nawacita – Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya berusaha mengebut pekerjaan proyek jembatan layang (flyover) Jalur Lingkar Luar Barat (JLLB). Proyek yang berada di wilayah Surabaya barat ini, diprediksi akan rampung di tahun ini.

Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini mengatakan, pihaknya memastikan bakal mengebut pekerjaan proyek JLLB tersebut. Ia berharap, proyek pengurai kemacetan di wilayah Surabaya barat ini bisa selesai pada tahun ini.

“Proyek JLLB ini harus selesai tahun ini (2020), nanti proyek JLLB ini bisa langsung ke Stadion Gelora Bung Tomo (GBT) dan juga tembus langsung ke Jalan Tol,” katanya.

Wanita yang akrab disapa Risma ini menerangkan JLLB ini bukan seperti Jalan Tol. Sehingga kendaraan seperti sepeda motor, juga bisa lewat di sini. Namun begitu, pihaknya akan menyelesaikan dahulu proyek Box Culvert yang berada di Jalan Raya Sememi, agar kendaraan bisa naik ke flyover JLLB.

“Box Culvert ini akan diselesaikan dulu, biar nanti kendaraan bisa naik ke JLLB. Selain bisa ke stadion GBT (Gelora Bung Tomo), flyover JLLB ini nanti bisa langsung ke Jalan Tol,” ujarnya.

Flyover JLLB ini memiliki dua jalur dengan panjang sekitar 3,5 kilometer. Flyover JLLB ini dapat tembus menuju stadion GBT. Sedangkan untuk anggarannya, mencapai Rp 132 miliar yang menggunakan dana APBD Kota Surabaya.

Selain itu orang nomor satu di Surabaya ini mengatakan JLLB ini bertujuan untuk mengurai konsentrasi kemacetan yang berada di jalur lingkar luar dalam (Unesa, Pakuwon Trade Center). Dengan adanya jalan ini, diharapkan ke depan, keramaian yang berada di kawasan Surabaya Barat bisa terpecahkan.

“Karena itu kenapa kita buka yang lingkar luar dalam sama JLLB, supaya terpecahkan konsentrasi dari keramaian. Karena kalau tidak, itu akan konsentrasi di tempat-tempat itu,” imbuhnya.

Selain itu, Risma juga menganggap bahwa lambat laun jumlah kendaraan di Surabaya terus bertambah. Seperti jumlah volume kendaraan yang melewati Jalan Middle East Ring Road (MERR). Oleh karenanya, pihaknya juga membuka kawasan di Surabaya Timur agar konsentrasi persebaran bisa merata.

“Supaya persebaran itu tidak ada daerah tertinggal di Surabaya. Karena itu juga untuk memancing investasi. Kalau tidak nanti kumpulnya di situ saja,” pungkasnya

(and)

LEAVE A REPLY