Virus Corona China: 479 Orang Meninggal, 16.678 Terinfeksi

0
273
Virus Corona China: 479 Orang Meninggal, 16.678 Terinfeksi.
ilustrasi.

WUHAN, Nawacita – Jumlah orang yang telah meninggal akibat virus Corona baru di Provinsi Hubei, China, pada hari Rabu (5/2/2020) bertambah 63 lagi menjadi 479 orang. Jumlah orang yang terinfeksi di provinsi itu tercatat 16.678.

Angka kematian maupun kasus virus Corona baru, 2019-nCoV, untuk skala nasional di China belum keluar pagi ini. Pada Selasa kemarin, jumlah kematian di negara Tirai Bambu akibat penyakit tersebut sebanyak 425.

Komisi Kesehatan Provinsi Hubei mengatakan sebanyak 520 pasien telah disembuhkan dan dibolehkan pulang. Menurut komisi tersebut, ada 3.156 kasus baru coronavirus diidentifikasi di Hubei, dengan 1.967 di antaranya terdaftar di kota Wuhan, kota pusat penyebaran wabah penyakit tersebut.
Baca Juga: Wabah Virus Corona, Pasar Tomohon Dalam Pengawasan

“Pada pukul 24.00, pada tanggal 4 Februari 2020, Provinsi Hubei telah melaporkan 16.678 kasus pneumonitis dengan jenis baru infeksi coronavirus, di antaranya 8.351 berada di Wuhan dan 66.764 orang masih menjalani pengamatan medis,” kata komite kesehatan tersebut dalam sebuah pernyataan.

Virus Corona baru awalnya diidentifikasi di Wuhan pada bulan Desember 2019. Sejak itu, 176 orang di 24 negara telah terinfeksi penyakit ini, dengan dua kasus kematian di luar daratan China terjadi di di Filipina dan Hong Kong.

Sebagai tindakan pencegahan, beberapa negara telah memberlakukan pembatasan lalu lintas dengan China dan memperkenalkan ketentuan keamanan di bandara untuk menyaring penumpang yang masuk berkaitan dengan penyakit tersebut. Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa wabah virus Corona baru belum masuk kategori pandemi.
Baca Juga: Mitos dan Fakta, Virus Corona China

“Saat ini kami tidak berada dalam pandemi,” kata Sylvie Briand, kepala Divisi Kesiapsiagaan Bahaya Infeksi Global WHO, kepada wartawan di Jenewa. “Kita berada pada fase epidemi dengan banyak fokus,” katanya lagi, seperti dikutip AFP.

Pihak berwenang di China telah mengambil langkah dramatis untuk menghentikan penularan, sementara negara-negara lain yang terkena dampak juga telah mengambil langkah-langkah untuk menghindari penyebaran virus tersebut.

“Kami berharap bahwa berdasarkan tindakan-tindakan di Hubei, serta di tempat-tempat lain di mana kami mengalami tumpahan (kasus Corona virus), kami dapat menghentikan penularan dan menyingkirkan virus ini,” imbuh Briand.

sdnws.

LEAVE A REPLY