Mendag ke Pengusaha: Hati-hati Dalam Proses Impor

0
318
Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita
Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita

Jakarta Nawacita – Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita memnita pengusaha untuk berhati-hati kepada pihak yang mengaku bisa mengurus kouta impor. Ini disampaikan mengacu pada kasus yang tengah diusut KPK baru-baru ini.

“Karena semua proses dilakukan dengan transparan, bisa diakses publik di website Kemendag. Jadi, buat apa suap-suap seperti kasus yang kini ditangani KPK. Kepada pengusaha-pengusaha, saya tegas nyatakan agar berhati-hati terhadap mereka-meraka yang jual nama pejabat untuk urus impor dan lainnya,” kata Enggar di kantornya, Senin, 12 Agustus 2019.

Baca Juga : Mendag Anggap Penyuap Impor Bawang Putih Bodoh dan Buang-buang Duit

Enggar menegaskan, siapapun yang berbuat nakal dalam proses impor, dikatakan Mendag,  bakal berurusan dengan penegak hukum.

“Kepada mereka yang jualan nama penyelenggara negara, agar jangan lagi melakukan. Karena aparat hukum, dan KPK pastinya juga melihat semua yang dilakukan berbuat jahat,” ucap Enggar.

Enggar juga telah memerintahkan jajarannya untuk mengecek importir yang terjaring KPK apa pernah berurusan dengan importasi.

Dari penelusuran, diduga ada kerabat dari yang bersangkutan melakukan importasi nakal bahkan sudah ada putusan hukum terhadap pelanggaran yang dilakukan itu.

Baca Juga : KPK Sebut Suap Impor Pangan karena 2 Kementerian tak Sinkron

“Saya tegaskan Kemendag tidak mengakomodir pengusaha ini, yang disinyalir kerabatnya pernah kena sanksi hukum sebagai penegasan asas GCG,” kata dia.

Dia menjelaskan, proses impor bawang putih dimulai dengan rekomendasi Impor Produk Hortikultura (RIPH) dari Kementerian Pertanian.

Dalam RPIH itu juga ada poin wajib tanam 5% dari kuota impor. Setelah itu dipenuhi dan ada verifikasi, baru ke Kementerian Perdagangan.

“Kebutuhan bawang putih kita per tahun sebenarnya sekitar 490 ribu ton. Pada 2018 terbit RPIH total 938 ribu ton. Dari jumlah itu dikeluarkan Surat Persetujuan Impor (SPI) dari Kemendag 600 ribu ton. Mengapa lebih? Untuk cadangan awal tahun 2019,” katanya.

vv

LEAVE A REPLY