Peningkatan Impor CPO Indonesia ke Cina Disetujui

0
384
Wakil Presiden RI Jusuf Kalla menghadiri Business Forum yang digelar di Kempinski Hotel, Beijing.
Wakil Presiden RI Jusuf Kalla menghadiri Business Forum yang digelar di Kempinski Hotel, Beijing.

BEIJING, Nawacita — Wakil Presiden Jusuf Kalla meminta peningkatan kualitas produksi pertanian Indonesia, khususnya sawit dan berapa pertanian lainnya. Hal ini menyusul disetujuinya peningkatan impor crude palm oil (CPO) atau sawit dan beberapa hasil pertanian dari Indonesia ke Cina, di sela-sela konferensi tingkat tinggi (KTT) kedua Belt Road and Forum (BRF) 24-27 April. JK menekankan perbaikan kualitas dan packaging CPO yang akan diekspor ke negeri Tirai Bambu tersebut.

“Tentunya akan ada persiapan petani, termasuk kualitas. Packaging tidak seperti jualan di pinggir jalan di Jakarta diikat-ikat, harus bagus packingnya,” kata JK dalam siaran pers yang diterima Republika.co.id, Jumat (26/4).

JK mengungkapkan disetujuinya peningkatan impor CPO dan beberapa produk pertanian lainnya dari Indonesia terjadi setelah ia bertemu Presiden Cina Xi Jinping dan Wakil Presiden Cina. Namun, dalam kesempatan itu, Pemerintah Cina menekankan agar produk Indonesia yang diekpor ke Cina masih perlu ditingkatkan kualitasnya.

“Mereka setuju impor CPO, mereka antusias berhubungan. Saya tanya apa kritiknya? Tidak ada, hanya perlu diperbaiki lagi,” ujar JK.

JK menilai, peningkatan impor CPO juga menjaga keseimbangan neraca perdagangan Indonesia. Sebab, menurutnya, di bidang perdagangan, Indonesia masih mengalami defisit perdagangan yang cukup besar.

repblk

LEAVE A REPLY