Warga Jepang Dapat Libur Ekstra Malah Tidak Bahagia

0
177
Warga Jepang merasa tidak bahagia mendapatkan libur ekstra.
Warga Jepang merasa tidak bahagia mendapatkan libur ekstra.

TOKYO, Nawacita – Libur ekstra panjang bagi sebagian orang, terutama para pekerja, adalah sesuatu yang tidak ternilai. Namun hal itu tidak berlaku bagi warga Jepang yang mendapatkan libur ekstra untuk menandai turunnya Kaisar Akihito.

Parlemen Jepang menyetujui hari libur ekstra untuk merayakan kenaikan kaisar Naruhito, yang akan dimulai pada 27 April. Libur itu akan digabung dengan hari libur umum nasional reguler nasional yang dikenal sebagai “Golden Week”, yang berlangsung hingga 6 Mei.

Meskipun banyak yang telah memesan tiket untuk melakukan perjalanan ke luar negeri, namun sebagian yang lain menyatakan keprihatinan mereka tentang tidak tahu bagaimana menghabiskan waktu mereka dan terbatasnya tempat penitipan anak.

Sebuah survei yang dilakukan oleh surat kabar Asahi Shimbun menemukan 45 persen warga Jepang merasa tidak bahagia tentang liburan panjang itu, berbanding 35 persen yang mengatakan mereka merasa bahagia.

“Sejujurnya, saya tidak tahu bagaimana menghabiskan waktu ketika kita tiba-tiba diberikan 10 hari liburan,” ujar Seishu Sato, seorang karyawan industri keuangan berusia 31 tahun.

“Jika Anda ingin bepergian, itu akan ramai di mana-mana dan biaya tur telah melonjak. Saya mungkin akhirnya tinggal di tempat orang tua saya,” imbuhnya seperti dikutip dari Independent, Kamis (4/4/2019).

Seorang agen perjalanan mengatakan kepada kantor berita itu bahwa banyak dari tur mereka telah terjual habis tahun lalu dan mengatakan masih banyak yang masuk dalam daftar tunggu.

“Untuk orang tua di sektor jasa, 10 hari libur adalah sakit kepala. Perawatan setelah sekolah, tempat penitipan anak – semuanya sudah ditutup,” cuit salah satu orang tua.

Survei lain yang dilakukan oleh Expedia pada bulan Oktober dan dilaporkan oleh The Japan Times menemukan banyak yang tidak menantikan hari libur karena mereka harus mengantisipasi pekerjaan rumah tangga tambahan yang perlu mereka lakukan sementara pasangan dan anak-anak mereka tinggal di rumah.

Pengeluaran rekreasi diperkirakan akan meningkat ketika orang terburu-buru untuk membeli barang-barang yang merupakan era “terakhir Heisei” dan pertama dari era “Reiwa” yang baru-baru ini diluncurkan, yang akan dimulai dengan kenaikan kaisar yang sedang menunggu naik tahta.

sdnws.

LEAVE A REPLY