BMKG: Wilayah NTB Mulai Dilanda Kekeringan

ilustrasi kekeringan
top banner

BMKG: Wilayah NTB Mulai Dilanda Kekeringan

Mataram, Nawacita | BMKG menyatakan bahwa wilayah rovinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) terdapat indikasi kekeringan meteorologis di sebagian wilayah berdasarkan monitoring, analisis dan prediksi curah hujan dasarian.

“Waspada potensi kekeringan meteorologis di sebagian wilayah di pulau Sumbawa, NTB,” kata Prakirawan BMKG NTB, Ni Made Adi P melalui keterangan tertulisnya di Mataram, Selasa (21/5/2024).

Ia mengatakan sebagai dampak dari kejadian hari kering berturut-turut dengan indikator hari tanpa hujan dengan potensi Siaga dan Waspada terjadi di daerah di antaranya level siaga di Kabupaten Bima di Kecamatan Wawo, Kabupaten Sumbawa di Kecamatan Lape dan Moyohilir.

Kemudian level waspada di Kabupaten Dompu di Kecamatan Pajo, Kabupaten Bima di Kecamatan Belo, Bolo, Lambitu, Lambu, Madapangga, Monta, Palibelo, Sape dan Woha. Kabupaten Lombok Timur di Kecamatan Pringgabaya, Kecamatan Sambelia dan Kecamatan Suela.

BMKG NTB kekeringan
ilustrasi kekeringan

“Kabupaten Sumbawa di Kecamatan Labuhan Badas, Moyo Utara, Rhee, Sumbawa, Unter Iwes dan Utan,” katanya.

BMKG menyatakan hasil monitoring ENSO terakhir menunjukkan indeks ENSO (+0.41) terpantau berada pada kondisi netral. Prediksi indeks ENSO secara gradual akan beralih menjadi Netral mulai pada Mei – Juli 2024.

Sedangkan nilai anomali SST di Samudera Hindia menunjukkan nilai IOD netral (+0.22) dan diprakirakan akan menjadi positif hingga September 2024. Aliran masa udara wilayah Indonesia bagian Selatan termasuk NTB sudah didominasi angin timuran.

Baca Juga: Cuaca Panas yang Melanda Indonesia Bukan Heatwave, Ini Penjelasan BMKG

“Update terakhir MJO terpantau aktif di wilayah Indonesia hingga awal dasarian I Mei 2024,” katanya.

Aktifnya MJO berkaitan dengan potensi peningkatan awan hujan di beberapa wilayah Indonesia termasuk wilayah NTB. Sementara anomali OLR menunjukkan adanya wilayah konvektif basah terutama di wilayah Indonesia bagian barat dan selatan termasuk NTB hingga 10 hari ke depan.

“Pada dasarian III Mei 2024 (21 – 31 Mei 2024 diprediksi terdapat potensi hujan kurang 20 milimeter/dasarian dengan probabilitas 80 persen yang diprediksi akan terjadi di seluruh Pulau Sumbawa serta Pulau Lombok, Kecuali sebagian Lombok Tengah, Kota Mataram dan Lombok Barat,” katanya. antr

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here