Terima Kunjungan Menteri Inggris, Menko Airlangga Bahas Kerja Sama Ekonomi Strategis

Kerja Sama Ekonomi Strategis
Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto bertemu dengan Menteri Inggris untuk Indo-Pasifik Anne-Marie Trevelyan di kediaman dinasnya, Jakarta (29/2/2024).
top banner

Terima Kunjungan Menteri Inggris, Menko Airlangga Bahas Kerja Sama Ekonomi Strategis

Jakarta, Nawacita | Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto membahas kerja sama ekonomi strategis Indonesia-Inggris bersama Menteri Inggris untuk Indo-Pasifik Anne-Marie Trevelyan dan mengapresiasi dukungan Inggris kepada upaya Indonesia menjadi anggota Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD).

“Pertemuan juga membahas beberapa isu kerja sama lainnya, misalkan di bidang kesehatan dan produk farmasi, pertanian termasuk pengembangan komoditas kelapa sawit yang berkelanjutan, serta sektor maritim dan perikanan,” ujar Airlangga dalam pernyataannya di Jakarta, Sabtu (2/3/2024).

Ia mengatakan bahwa pertemuan tersebut juga membahas mengenai reformasi World Trade Organization (WTO) dalam pertemuan WTO’s 13th Ministerial Conference (MC13) yang berlangsung di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, 26-29 Februari lalu.

Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto bertemu dengan Menteri Inggris untuk Indo-Pasifik Anne-Marie Trevelyan di kediaman dinasnya, Jakarta (29/2/2024).

Selain itu, kedua menteri tersebut membicarakan perkembangan perjanjian dagang Comprehensive and Progressive Agreement for Trans-Pacific Partnership (CPTPP). Inggris resmi menjadi anggota ke-12 CPTPP pada pertengahan tahun lalu.

Airlangga menyatakan bahwa jika nantinya Indonesia jadi bergabung ke dalam CPTPP, hal tersebut dapat dimanfaatkan Indonesia untuk meningkatkan perdagangan, investasi, serta kerja sama teknis dengan negara mitra kawasan lainnya.

Baca Juga: Menaker dan Dubes RI Bahas Kerja Sama Ketenagakerjaan dengan Laos

Trevelyan pun menyampaikan bahwa pemerintah Inggris siap memberikan dukungan kepada Indonesia jika bergabung menjadi anggota CPTPP.

“Mungkin butuh waktu sekitar dua tahun dari proses pengajuan hingga resmi menjadi negara anggota CPTPP. Terdapat beberapa ketentuan yang perlu disiapkan, untuk itu Pemerintah Inggris juga siap untuk memberikan dukungan kepada Indonesia untuk bergabung dalam CPTPP,” ucapnya. antr

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here