Monday, July 15, 2024
HomeSTARTUPLifeStyleMau Ajukan KPR Tapi Kondisi Perekonomian Belum Stabil, Lakukan Langkah Ini Dulu

Mau Ajukan KPR Tapi Kondisi Perekonomian Belum Stabil, Lakukan Langkah Ini Dulu

Mau Ajukan KPR Tapi Kondisi Perekonomian Belum Stabil, Lakukan Langkah Ini Dulu

JAKARTA, Nawacita – Mau Ajukan KPR Tapi Kondisi Perekonomian Belum Stabil, Dengan membeli rumah, sejatinya nilai aset dan kekayaan Anda bisa meningkat. Namun jika hal itu dilakukan lewat dengan memanfaatkan kredit pemilikan rumah (KPR), jumlah utang Anda akan meningkat dan Anda bakal memiliki pengeluaran wajib yaitu cicilan rumah.

Bukan rahasia lagi bahwa selain memunculkan pengeluaran wajib, utang akan menggerus nilai kekayaan Anda. Tanpa manajemen keuangan yang baik, masalah keuangan bisa saja terjadi. Dan saat hal itu terjadi, maka secara perlahan tabungan Anda pun terkuras habis.

Anda malah bisa menambah utang baru atau bisa saja kehilangan rumah yang baru Anda beli karena tidak sanggup membayar cicilan. Bagi Anda yang tidak ingin merasakan hal ini, berikut adalah dua hal yang harus dipersiapkan sebelum mengajukan KPR.

Bebas dari utang

Betul sekali, dalam perencanaan keuangan cicilan utang bulanan maksimal yang ideal adalah tidak melebihi 30% pemasukan. Jadi, jika Anda saat ini sudah memiliki cicilan utang setara 10% dari pemasukan, Anda masih memiliki ruang sebesar 20% untuk cicilan lainnya.

Baca Juga: Tips Hidup Bahagia Ala Orang Finlandia, Tidak Saling membandingkan Hingga Kejujuran

Akan tetapi, bunga KPR yang bersifat floating tentu akan membuat nilai cicilan berfluktuasi seiring dengan berjalannya waktu. Ketika suku bunga acuan dari bank sentral naik, maka bunga KPR pun naik, begitu pula dengan cicilan Anda.

Mau Ajukan KPR Tapi Kondisi Perekonomian
Mau Ajukan KPR Tapi Kondisi Perekonomian Belum Stabil, Lakukan Langkah Ini Dulu.

Jika tenor KPR yang Anda ambil cukup panjang, maka beban finansial Anda bisa semakin berat di kemudian hari. Tidak akan ada yang tahu seperti apa kondisi perekonomian yang terjadi di Indonesia dalam jangka panjang, bisa jadi ada hal-hal yang nantinya memaksa pemerintah untuk menaikkan suku bunga dan memunculkan dampak baru pada keuangan Anda.

Dana darurat di atas 6 kali pengeluaran bulanan

Dana darurat bertujuan untuk mengantisipasi adanya risiko kehilangan penghasilan yang muncul karena berbagai faktor.

Mencari pekerjaan tentu bukan hal yang mudah dilakukan untuk saat ini. Maka dari itu, sediakanlah tabungan dana darurat setara lebih dari enam kali pengeluaran bulanan sebagai bentuk antisipasi.

Ketika penghasilan hilang, cicilan akan tetap berjalan dan menjadi pengeluaran wajib Anda. Anda tentu bisa membayar cicilan KPR itu dengan dana darurat.

cnbnws.

RELATED ARTICLES

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Terbaru