Menko PMK Minta Pemda Perhatikan Insentif Para Ustadz di Pesantren

Insentif Ustadz
Menko PMK Muhadjir Effendy
top banner

Menko PMK Minta Pemda Perhatikan Insentif Para Ustadz di Pesantren

Jakarta, Nawacita | Menko PMK Muhadjir Effendy meminta agar pemerintah daerah (pemda) perhatikan insentif para ustadz di Pondok Pesantren.

“Para ustadz dan ustadzah juga mohon diperhatikan insentifnya dan jaminan ketenagakerjaannya, supaya bisa bekerja dengan maksimal dalam melayani para santri dan santriwati,” ujar Muhadjir yang dikutip dari Antara, Minggu (22/10/2023).

Muhadjir mengatakan sebagai negara dengan mayoritas penduduk Muslim, Indonesia memiliki tradisi pesantren yang kaya dan panjang. Pesantren telah menjadi lembaga pendidikan dan pembentukan karakter yang tidak ternilai harganya.

Insentif Ustadz
Menko PMK Muhadjir Effendy (kiri)

Di pondok pesantren, kata dia, santri bukan hanya belajar agama, tetapi juga nilai-nilai kejujuran, disiplin, solidaritas, dan rasa tanggung jawab. Semua nilai-nilai itu merupakan fondasi yang kuat dalam membangun masyarakat yang maju dan sejahtera.

“Pesan saya kepada para santri, rajin-rajinlah belajar dan jangan kenal lelah, karena santri memiliki keunggulan dari sisi pengetahuan, agama, dan akhlak. Ketiga hal itu yang membawa Indonesia menjadi maju pada masa yang akan datang,” kata Muhadjir.

Sebelumnya, Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meminta agar semangat Hari Santri selalu dipegang teguh sesuai dengan konteks saat ini untuk menghadapi krisis ekonomi, pangan, dan energi di dunia yang dipicu perang di berbagai negara.

Baca Juga: Sejumlah Kiai, Tokoh, Bersama 100 Ribu Peserta Bakal Ramaikan Jalan Sehat Hari Santri

“Semangat Hari Santri ini harus terus kita pegang teguh sesuai dengan konteks saat ini di mana ada krisis ekonomi akibat perang,” kata Jokowi dalam sambutannya saat apel Hari Santri Nasional 2023 di Surabaya, Jawa Timur, Minggu.

Jokowi menjelaskan bahwa saat ini krisis ekonomi, pangan, dan energi berpotensi mengadang dunia yang disebabkan perang di sejumlah negara. Setelah perang Ukraina dan Rusia, kini dunia dihadapkan pada tantangan geopolitik yang dapat berimbas ke ekonomi karena perang Palestina dan Israel.

“Adanya krisis pangan akibat perang, adanya krisis energi akibat adanya perang, baik yang sebelumnya hanya satu di Ukraina, sekarang tambah lagi di Palestina dan Israel,” kata dia. lptn6

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here