Studi Ungkap Berkumur 30 Detik Bisa Prediksi Risiko Penyakit Jantung

ilustrasi obat kumur
ilustrasi obat kumur
top banner

Studi Ungkap Berkumur 30 Detik Bisa Prediksi Risiko Penyakit Jantung

Jakarta, Nawacita | Para ilmuwan mengklaim berkumur selama 30 detik bisa prediksi risiko penyakit jantung. Karena, kesehatan gusi disebut bisa menunjukkan banyak hal tentang kesehatan jantung.

Dalam studi terbaru yang disiarkan Medical Daily, para peneliti mengevaluasi sel darah putih dalam air liur yang terkait dengan penyakit gusi. Hal ini bisa menjadi indikator awal kesehatan arteri dan penyakit kardiovaskular yang buruk.

Mereka melibatkan sebanyak 28 orang bukan perokok berusia 18 hingga 30 tahun, tanpa penyakit penyerta. Para peserta tidak memiliki riwayat penyakit periodontal dan tidak mengonsumsi obat apa pun yang dapat memengaruhi risiko kardiovaskular mereka.

ilustrasi obat kumur
ilustrasi obat kumur

Seluruh peserta kemudian diminta berpuasa selama enam jam, kecuali minum air. Di laboratorium, mereka diminta berkumur dengan air keran selama 10 detik dan larutan saline selama 30 detik.

Dilansir dari Antara pada Selasa (22/8/2023), peneliti mengumpulkan sampel bilasan kumur ini untuk dianalisis di laboratorium. Mereka melakukan tes elektrokardiogram (EKG) dan memeriksa tekanan darah, kecepatan gelombang nadi (ukuran kekakuan arteri) dan ukuran pelebaran arteri dari para peserta.

Hasilnya, mereka yang memiliki jumlah sel darah putih tinggi dalam air liur menunjukkan aliran yang buruk dan ini terkait penyakit kardiovaskular.

“Tes kumur dapat digunakan pada pemeriksaan tahunan Anda di dokter keluarga atau dokter gigi. Tes ini mudah diterapkan sebagai alat pengukur peradangan mulut di klinik mana pun,” kata Michael Glogauer dari University of Toronto, Kanada.

Baca Juga: Rutin Konsumsi Stroberi Tiap Hari Bagus untuk Kesehatan Jantung dan Otak

Studi sebelumnya menunjukkan orang dengan periodontitis atau infeksi gusi serius yang menyebabkan gigi tanggal, berisiko tinggi terkena penyakit jantung.

Gejala periodontitis antara lain nyeri saat mengunyah, bau mulut, pembengkakan, dan pendarahan pada gusi. Para peneliti meyakini pada pasien periodontitis, faktor inflamasi dapat masuk ke aliran darah melalui gusi, menyebabkan kerusakan kardiovaskular.

“Bahkan pada orang dewasa muda yang sehat, tingkat peradangan mulut yang rendah dapat berdampak pada kesehatan jantung,” kata Trevor King dari Mount Royal University di Kanada. antr

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here